Random Post

Siapkan Mental Sebelum Nonton TV

Yes, TV could kills

Anda sedang depresi ? Stress ? Sedang banyak masalah ? Jangan nonton TV, apalagi di pagi hari.

Quote di atas saya buat sendiri setelah dua hari ini mengikuti beberapa siaran berita di televisi nasional kita beberapa menit setelah mata terbuka di pagi hari. Berikut beberapa ringkasan berita yang saya ingat :

Seorang anak polisi di Palu Sulawesi Tenggara secara tidak sengaja menembak kepala teman mainnya menggunakan pistol milik bapaknya yang lupa dibawa

Seorang oknum polisi di Lombok memperkosa seorang bocah umur 10 tahun.

Di Jawa Barat, seorang anak SMP membunuh rekannya karena faktor dendam.

Di Jawa Timur, seorang anak umur 8 tahun sendirian mengurusi ibunya yang lumpuh setelah sang bapak menelantarkan mereka.

Fyuuhhh..!!

Rentetan berita di atas jelas bukan berita yang enak didengar di pagi hari. Bayangkan kalau anda sedang ada masalah. Sehari sebelumnya baru saja kena maki dari boss, gaji kena potong untuk menutupi kerugian perusahaan, tiba di rumah istri/suami ngajak berantem. Mau tidur, anak-anak muda ribut depan rumah, baru tidur sejenak listrik mati jadi akhirnya tidur dengan suasana yang panas, sumpek, gerah plus banyak nyamuk. Bangun pagi dengan badan capek pikiran butek dan langsung berhadapan dengan berita seperti di atas. Huaaaa..

Apa yang anda lakukan ? Mensugesti diri untuk tetap bersemangat ? Bisa ? Kalau iyya, hmmm..anda seorang motivator ulung. Sumpah !

Soalnya menurut saya, orang biasa dengan kondisi seperti yang saya cerita di atas dan ketemu dengan berita seperti di atas pasti akan langsung kehilangan harapan. Syukur-syukur kalau mereka tidak sampai ke dapur mencari sebilah pisau dapur dan mengiris nadinya saat itu juga. Ngeri ya ?

Berita di tas belum seberapa. Ketika waktu jeda tiba, saatnya berhadapan dengan beberapa iklan yang absurdnya luar biasa.

Beberapa lelaki berkostum sepakbola warna merah dengan wajah tegang dan ekspresi yang kaku memegang sebatang sosis. Beberapa detik kemudian dua orang gadis menyanyikan jingle produk tersebut, parahnya lagi jingle iklan itu seperti mimpi buruk. Masuk ke dalam kepala dan hinggap di sel-sel otak dalam waktu yang lama sehingga terkadang kita ( kita ? saya aja kali ya ?) tanpa sadar menyenandungkan potongan jingle iklan itu. Asli, mungkin ini rasanya kecanduan narkoba ya ?

Tadi pagi saya tergelak melihat versi baru iklan sosis itu. Tujuh anak muda dengan dandanan modis yang rasanya terlalu kinclong untuk seorang yang berjenis kelamin lelaki menari-nari tidak jelas sambil menyanyikan lagu yang memuji-muji batangan sosis itu. Luar biasa !! Bagi saya ini hiburan, tapi yakinlah..ada orang yang langsung mual melihat anak-anak muda itu di layar televisi menyanyi dan menari sambil memegang batangan sosis.

Dan hey, itulah televisi kita di pagi hari.

Berita pembunuhan, perampokan, pemerkosaan, cerita lucu para pejabat, komentar idiot para wakil rakyat, semau tersaji di sana.

Dan siksaan itu akan terus berlanjut beberapa jam ke depan ketika para artis-artis tidak penting itu mulai menggosipkan rekannya sesama artis. Si anuh beli itu, si anuh pacaran sama itu, si anuh nyumbang ke itu, dan hey..si ituh baru nikah sebulan tapi udah hamil empat bulan ya ? Mantabh !!

Penting gak sih ?

Baiklah saudara-saudara, saya hanya ingin menitip pesan. Sebelum menyalakan televisi di pagi hari siapkan mental anda. Jangan menonton TV ketika anda sedang dirundung duka, kesepian, depresi, kehilangan seseuatu atau seseorang, sedang dalam masa penyembuhan, sedang galau atau semacamnya. TV akan membuat pagi anda dalam sekejap serasa dikepung awan mendung. Beruntung kalau anda bisa keluar rumah dengan selamat.

Intinya, lebih baik mematikanTVdi pagi hari,atau kalau memang terpaksa silakan setel saja siaran kartun. Udah ketahuan absurdnya dari awal jadi tidak perlu capek-capek mencerna. So ? Jangan nonton berita di pagi hari kalau mental anda tidak kuat. Eh, tapi bisa juga deng. Nonton berita olahraga, tapi usahakan skip pada bagian berita sepakbola nasional karena biasanya adegan absurd di mana pemain mengejar wasit selalu hadir hampir setiap hari.

Jadi, waspadalah..waspadalah !!

Bagikan Tulisan Ini:

About Author

a father | passionate blogger | photographer wannabe | graphic designer wannabe | loves to read and write | internet junkie | passionate fans of Pearl Jam | loves to talk, watch and play football | AC Milan lovers | a learner who never stop to learn | facebook: Daeng Ipul| twitter: @dgipul | [email protected] |Connect ke Google+ profile

Comments (38)

  1. Yah…yah..yah… Memang adanya seperti itu, Dan anehnya memang yg gtuan laku di jual di Indonesia, padahal bisa jadi motivasi atau doktrin tanpa disadari… 🙁

    • yah begitulah Eko…
      tanpa kita sedari sebenarnya kita sedang digiring untuk terus skeptis..

  2. saya sudah gak pernah lagi nonton berita di pagi hari. selain beritanya kacangan, informasi yg disajikan umumnya dari kemarin. lebih baik baca buku2 yg bermanfaat aja deh 😀

  3. sejak PJ stop bikin klip, fungsi tipi cuman pelem doank :))

  4. paling kalo bis nontom berita sya cuman bilang #halah #apose ni berita alay bgt hahaha…
    saya sebel juga seh kadang, apalgi klo britanya cuman gitu doank mana berita seleb sekarang masuk ke berita news lg sebel bgt ga seh 🙂

  5. saya juga pernah stres gara2 ntn tivi stiap pagi, ada dipostingan tuh 🙁
    padahal itu ntn tivi baru2 aja, udah lamaaaaaaaaaaaa g nowel2 tivi mpe debunya tau deh setebel2 apa 😀
    tp sejak ngerasa stres tingkat tinggi itu ya saya stop aja deh
    daripada memulai hari dgn perasaan hopeless kan.

    • nah itu dia, memulai hari dengan perasaan hopeless gegara berita yang isinya kekacauan semua

  6. sebenarnya saya juga kurang setuju dengan pemberitaan kriminal yang terlalu vulgar semacam itu daeng soalnya kan anak2 juga ikutan nonton ya

  7. Waduh, trus saya pagi2 ngapaian kalo begitu bang..? bengong ngantri kamar mandi kosan, hehe.

  8. Sejak jaman kuliah sudah gak bergaul sama televisi, khususnya berita, infotainment, setantron dan proiduk production house aneh2, gak ada manfaatnya, bikin kram otak dan hanya membuai hayalan. 🙂

    matikan tv lebih baik bagi kesehatan dari pada berhenti ngerokok hahahaha

  9. Saya sih malah deg-degan, maklum gebetan saya eksis terus di tivi.. :p

    • Oooo..ente lagi demen sama Norman ya..? sok lah..semoga lancar yaa ? kalo dah jadian undangannya ditunggu yaa

  10. hahaha, selama masih jadi pengangguran jangan sering2 nonton tipi =))

  11. Memang TV kita tidak diberi filter jam berapa yang kira kira memberi dampak psykologi bagi anak maka sebaiknya memang selalu di dampingi kalau punya anak mau nonton TV

  12. saya ngikut aja sob ..

  13. Maaf, ijin baca-baca di kunjungan perdana sob
    terimakasih artikelnya

  14. apalagi berita tentang hamilnya KD sudah 4 bulan, entah gimana anak2 KD dari anang melihat hal itu 🙁

    eh jadi ingat tulisannya pak rovicky di sini http://rovicky.wordpress.com/2006/08/07/pingin-sukses-jangan-baca-koran-dipagi-hari/

    bukan hanya TV, koran juga sudah menunjuk ke arah-arah negatif 😀

    anyway filter kuat yg tentunya dibutuhkan sama otak kita 😀

  15. almascatie

    Indonesia hari ini.. jadi saya milih nonton tengah malam… HBO, NG tapi malah kadang telat berita :))

  16. almascatie

    Ok, Nicholas Saputra ada di Ambon! Udah 4 kali dlm 9 bln terakhir! Wooowww, jatuh cintakah diaaa???

  17. coba acara semacam acaranya Mario Teguh yang ditayangkan tiap pagi di’? :p

  18. Daeng ini pagi2 ngedumel 😉 hihihi
    Aku udh lama ndak nonton tipi di pagi hari daeng..
    mending sarapan hehehe

  19. Ihfazhillah

    yaah, saya ga lagi punya tivi, tapi pingiin punya,..
    tivi, lebih banyak bahayanya

  20. pagi2 nonton tipi isinya gosip mending idupin radio,cd or sejenisnya, pasang speaker, dengar musik sambil mandi, sarapan, berpakaian.. hehe abis tu pergi ngantor

  21. untung saya jarang melihat pagi

Comment here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.