Random Post

Parkir Lo Bangsat!

Parkir Lo Bangsat!
Parkir Lo Bangsat!

Entah apa yang ada dalam pikiran tamu-tamu tetangga depan rumah ini, parkir mereka suka seenaknya.

Di depan rumah saya ada sebatang pohon trembesi (dalam bahasa Makassar namanya kayu colo’). Pohon ini usianya sekisar 4 tahun, dan benar-benar sudah rimbun. Dulu sebenarnya ada 2 batang, tapi satu lagi terpaksa ditebang karena tetangga (dulu) komplain. Menurutnya ranting pohon itu bisa membahayakan.

Karena rimbun, tidak heran suasana teduh sangat terasa di bawah pohon. Ketika bagian lain lorong perumahan kami sudah diguyur terik matahari, bagian depan rumah saya tetap teduh. Mungkin inilah yang membuat beberapa orang tamu tetangga depan rumah memilih memarkir kendaraan mereka tepat di bawah pohon.

Tentu tidak ada masalah bagi saya bila mereka memarkir kendaraan di depan rumah. Sayangnya, entah mereka cueknya terlalu tebal atau memang sengaja memancing emosi. Parkir mereka bukan hanya sekadar di bawah pohon tapi tepat di depan pintu masuk rumah saya!

Kejadian ini bukan sekali dua kali, tapi berkali-kali. Sialnya lagi karena ternyata bukan cuma motor yang diparkir tepat di depan pintu pagar, tapi juga mobil! Bayangkan bagaimana kesalnya saya ketika hendak keluar atau masuk rumah dan mendapati ada kendaraan yang dengan santainya bertengger tepat di depan pagar.

Kadang saya hanya memendam emosi dalam hati dan mencoba keluar atau masuk rumah dengan memanfaatkan celah yang tersisa. Tapi ada juga saat di mana saya sudah tidak bisa menahan emosi. Sekali waktu saya pernah sengaja dengan kerasnya menyenggol motor yang parkir tepat depan pagar, untung saja motornya tidak sampai jatuh. Bunyi benturan keras terdengar dan dengan tergopoh-gopoh tamu tetangga depan rumah keluar disertai pertanyaan. “Bapak tidak apa-apa?”. Dalam hati saya menjawab, “tidak usah pusing mikir saya, cek saja motormu!”

Ini juga sama bangsatnya
Ini juga sama bangsatnya

Beberapa hari lalu giliran mobil yang diparkir tepat depan pintu pagar. Saya yang baru datang mulai kesal, dan iseng saya muncul. Tanpa meminta sang pemilik mobil meminggirkan mobilnya, saya memaksa motor masuk sambil tentu saja menggores badan mobil yang parkir seenaknya itu. Lumayanlah, sedikit goresan kecil plus kaca spion yang sengaja saya tabrak pakai bahu. Biar tahu rasa! Kata saya dalam hati.

Pagi tadi satu motor lagi dengan senangnya parkir tepat di depan pintu pagar. Baru saja saya kembali berniat menyenggol motor itu sang pemilik sudah buru-buru keluar dan mendorongnya menjauhi pintu pagar ketika melihat saya sedang bersiap untuk keluar rumah. Ah, sayang sekali! Padahal saya sudah mengincar body motornya.

Mungkin ada yang bertanya: kenapa tidak dikasih tahu baik-baik saja? Yaelah bro, hal seperti itu kayaknya sudah tidak perlu dikasih tahu lagi deh. Parkir tepat di depan pintu masuk rumah orang tentu hanya dilakukan oleh orang yang IQ-nya rendah atau orang yang memang tidak tahu etika. Orang seperti itu susah untuk dikasih tahu baik-baik.

Itu kalau menurut saya, bagaimana menurut Anda? [dG]

Ini lagi!
Ini lagi!
Ini juga!
Ini juga!

 

Bagikan Tulisan Ini:

About Author

a father | passionate blogger | photographer wannabe | graphic designer wannabe | loves to read and write | internet junkie | passionate fans of Pearl Jam | loves to talk, watch and play football | AC Milan lovers | a learner who never stop to learn | facebook: Daeng Ipul| twitter: @dgipul | [email protected] |Connect ke Google+ profile

Comments (21)

  1. hahahaha
    tulisan ini bikin saya stop jadi silent reader xixixi
    emang tuh paling sebel dah
    di sini juga sering ribut gara2 parkiran.
    mending klo saya yang parkir, ini orang dari mana tau, eh yg punya halaman ngamuknya ke saya, kirain dia itu pelanggan saya yg sembarang parkir di depan ruko dia.
    tapi saya tau sihgimana rasa sebal dan mangkelnya, karena sering juga pakiran saya seuprit ini oleh entah siapa main parkir mobil seenaknya. saya udah bilang padhal boleh taro mobilnya, asalkan tinggalkan nomo hape jadi klo kita perlu tinggal telpon, tetep aja kaga mau errrrrrrrrrr………….susah dah urusan sama orang bebal.

    • iPul Gassing

      iyya, harusnya kan gak usah dikasih tahu baik-baik. Mereka masak gak bisa mikir sih ya?

  2. Betul daeng, saya juga selalu emosi kalau ada parkir di depan pagar rumah. Parahnya karena yang parkir kebanyakan kendaraan dari pegawai di Kejaksaan Tinggi (rumah bersebelahan dengan kantor kejati), jadi sulit untuk mengetahui siapa pemilik kendaraan. Biasanya saya tempel kertas di kendaraan tersebut yang bertuliskan “Jangan parkir di depan pagar! Kendaraan keluar masuk”

  3. Sama mas,kalau rumahku malah buat nimbun pasir.jadi kalau bapakku dtg bawa mobil harus jalan,dan mobilnya ditaruh di tetangga *asu

  4. eheehehe…

    saya pernah juga dapat seperti ini,daeng…
    kalau saya malah klakson panjang saja…biar yang punya motor atau mobil kasih pindah mobilnya..

    pernah,malah dah jengkel..orang yang punya mobil dan motor bilang..sabar,bos..

    justru sy bilang:..sory bos,jalanan masuk rumahku…kau tutupi..dengan muka emosi..

    bikin emosi memang orang parkir seenaknya..

  5. ini kesempatan untuk mendulang rezeki daeng, tinggal bikin papan tarif parkirnya, sejam 5-10ribu dan khusus untuk kaum ber-IQ rendah bebas biaya, keamanan kendaraan tidak dijamin 🙂

  6. sekedar usul gimana kalo ditambahin tulisan dilarang parkir didepan pagar.
    kalo masih nekat parkir cabut aja pentil bannya 😛

  7. hahahaha memang agak-agak (gila) tetanggamu daeng

  8. sepertinya sama dengan yg saya rasa, tabrak saja om,,,, klo bisa buang di selokan, pura-pura tidak tau….hehehehe

  9. ndak bisa komen apa-apa.
    berdoa saja semoga mereka semua diberi kesadaran untuk tidak mengambil hak orang lain.
    sepertinya benar karena ada pohon depan rumah shingga depan pagar tidak terkena sinar matahari langsung membuat orang-orang memilihnya untuk tempat menambatkan kendaraannya tapi jika sadar akan hak orang lain seharusnya tak berlaku demikian.

  10. Lagi iseng browsing ketemu ginian, sekalian curhat dah barusan kejadian serupa ane alemin td siang. Ada bapak2 markir motor depan pintu ruko ane, memang sih lagi gak buka tokonya tapi itu ane gunain akses keluar masuk dan pintunya ane buka dikit. Pas ane mau keluar tuh bapak2 malah ngeliatin duduk santai, udh ane klakson baik2 msh pura2 gk tau, yaudah ane klakson sambil bilang ” motor lu pinggirin” eh dia malah ngedumel gk jelas, capedeh udh dewasa otaknya gak ada.

  11. Sama gan, aku juga sering gitu, rumah ku jalannya sempit dan hanya cukup untuk lewat 2 mobil dan tiap malam selalu aja ada yg parkir depan pintu rumah dan tiap kali di tegur keras alasannya selalu tidak tahu, tidak tahu dan tidak tahu, padahal kl dia dewasa harus nya bisa mikir sendiri, masa apa apa harus di bilangin baik2 ? Kl anak kecil yg parkir sembarangan baru aku bilangin baik2 krn blm bisa berpikir etika dan logis, tapi kl sdh dewasa harus nya sdh bisa berpikir logis dan tau etika.

  12. Bener bro langsung baretin aja.. Kalo ente punya mobil yg ada bemper besinya tabrak aja sekalian. Percuma orang dangkal kayak gitu diajak ngomong baik2 juga pasti ngga ngerti.. Aturan simpel aja ga ngerti.. Udah jelas nutup pintu orang malah parkir di situ! Stupid! Subhuman! Nggak sekolah!

  13. Belajar rakit bom aja di Youtube trus lo bleduggin aja tuh mobil motor

  14. Mirip2 lah kisah parkir sembarangan ini, aku baru pindah ke perumahan ini 2 tahun,awalnya adem ayem, setahun terakhir tetanggaku depan rumah pindah tugas, alhasil rumah dikontrakkan, ternyata yg ngontrak keluarga besar, profesinya gak jelas, katanya makelar mobil bekas, tiap saat ada aja tamunya yg dtg, selain berisik, sampah jg berserakan dijalan, belum lg dia parkir mobil tepat diluar rumahku. Kalau dia lg dpt mobil bekas, dia parkirlah sembarangan berminggu2, blm lagi pacar anaknya parkir motor & tamu2nya, hal ini sdh saya sampaikan ke RT tp tak ada response, pernah saya tegur, awalnya nurut parkir mobil di carport, besoknya kumat lagi….suatu saat bener2 saya muak…saya tegur lg….eh kumat lagi….pengen saya baret mobilnya/paku ban nya cm msh kasihan….ya sdh pake cara lain….saya hub pemilik rumah aslinya agar itu pengontrak tak usah memperpanjang lagi & saya carikan pengontrak baru.

  15. Sekali-sekali tabrak aja langsung kendaraan yg parkir sembarangan itu bro, saya juga paling sebel dengan orang-orang yang seenak usernya sendiri begitu.

Comment here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.