Papua

Cara Papua Melawan Covid-19



Covid-19 pun akhirnya masuk Papua. Pemerintah provinsi mengambil langkah cepat menangkal merebaknya Covid-19.

Sampai hari ini, virus Corona masih jadi momok buat masyarakat di dunia. Termasuk juga Indonesia. Sudah tiga pekan lebih pemerintah menganjurkan warga untuk tetap di rumah saja. Sejak pekan lalu, DKI Jakarta sudah mulai masuk ke dalam status Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) yang bertujuan menekan laju penyebaran Covid-19. Korban masih terus berjatuhan, usaha pun masih terus dilakukan.

Pemerintah Provinsi Papua langsung merespon masifnya pergerakan virus ini. Tanggal 26 Maret 2020 lalu, Gubernur Papua, Lukas Enembe langsung memerintahkan menutup semua akses bandara dan pelabuhan di 29 Kabupaten/Kota di Papua. Tidak boleh ada orang masuk dan keluar. Penerbangan antar daerah dalam Provinsi Papua juga ditutup. Perpindahan orang dibatasi. Bandara dan pelabuhan hanya dibuka untuk barang atau kargo, itupun dengan pengawasan yang ketat.

Perintah ini menyusul munculnya temuan pasien positif Covid-19 di Papua. Pemerintah Papua bertindak cepat sebelum virus itu semakin menyebar.

Saya bisa maklum dengan keputusan ini. Papua tidak punya fasilitas kesehatan sebagus provinsi lain di Indonesia. Jumlah tenaga kesehatannya pun tergolong minim, tidak berimbang dengan jumlah warga. Selain itu, sebagian warga Papua juga punya masalah di pengetahuan. Mereka tidak akan bisa langsung paham bahayanya virus ini. Tambahan lagi, orang Papua itu sangat komunal. Mereka tidak bisa hidup sendiri-sendiri. Selalu bersama dengan kawanannya. Ini menjadi sarana paling nyaman buat virus Corona menyebar.

Jadi, ketika Gubernur Papua menutup jalan keluar-masuk Jayapura dan membatasi pergerakan individu antar kabupaten, itu adalah hal yang masuk akal buat saya. Meski Mendagri Tito Karnavian secara terang-terangan menyatakan tidak setuju dengan keputusan itu, tapi Lukas Enembe jalan terus. Tanggal 9 April, penutupan itu bahkan diperpanjang sampai 6 Mei 2020.

Gerak Cepat Tiap Kabupaten.

Kabupaten-kabupaten di Papua juga tidak tinggal diam melawan penyebaran Covid-19. Tiap-tiap kabupaten mengalokasikan dana dan tenaga untuk membuat gugus tugas yang bergerak cepat. Sosialisasi sampai aturan dibuat, termasuk aturan untuk menjaga jarak dan tidak berkumpul.

“Pasar itu sekarang cuma sampai jam dua saja. Abis itu disuruh bubar, ada polisi sama Satpol PP yang jaga,” kata seorang bapak di Paniai yang saya telepon.

“Berat juga pak, soalnya kita orang Papua ini kan kalau ketemu tidak baik kalau tidak salaman. Biasa baku peluk-peluk juga kalau ketemu teman,” sambungnya lagi.

Iya sih, setahu saya orang Papua itu memang hangat bila bertemu teman. Selain jabat tangan erat, mereka juga kerap saling rangkul dengan hangat. Kebiasaan ini pasti susah dilarang, meski kondisinya seperti sekarang. Belum lagi soal pasar. Pasar di daerah pegunungan selalu jadi tempat berkumpul warga meski mereka tidak berbelanja. Sekadar bertemu kenalan, lalu mengobrol sepanjang hari. Seperti kita orang kota yang ke mall.

Tidak heran kalau usaha untuk mengurangi keramaian dan interaksi sosial memang berat.

Paniai setahu saya sudah bergerak cukup cepat juga untuk melakukan sosialisasi menangkal Covid-19. Pemerintah daerah membuat beberapa poster berisi sosialisasi kebersihan yang dipasang di tempat strategis, begitu juga dengan petugas yang sesekali berkeliling memantau. Bupati Paniai sendiri yang aslinya memang seorang pilot, bahkan sudah menyiapkan pesawat pribadinya untuk mengantar bantuan alat kesehatan ke daerah pegunungan bila dibutuhkan. Dan dia bersedia menyupirinya sendiri.


Materi sosialisasi yang digunakan Pemda Paniai

Jayapura sendiri lewat arahan dari Walikota Jayapura sudah mulai memberlakukan pembatasan sosial. Rumah makan, toko, dan semua kegiatan perekonomian diminta tutup mulai sore hari. Warga dilarang berkumpul, dan dianjurkan untuk tetap di rumah. Imbauan ini sudah mulai dijalankan sejak dua pekan lalu.

“Kita mau tutup pak,” kata seorang penjaga warung makan yang saya sambangi di sore hari. “Kalau malam ada petugas yang jalan keliling. Kalau masih ada yang buka, disuruh tutup,” sambungnya lagi.

Di malam hari, Jayapura sudah seperti kota mati. Tidak ada aktivitas di luar rumah, semua toko dan warung tutup.

Sampai hari Kamis, 15 April ini di Jayapura sudah ada 23 penderita Covid-19. Sudah 15 orang yang dirawat, 5 orang sembuh, dan 3 orang meninggal dunia. Jumlah penderita di Jayapura memang paling tinggi se-Papua. Total sampai tanggal 15 April sudah ada 68 penderita di seluruh Papua dengan total yang meninggal sebanyak 7 orang. Sedihnya karena di daerah pegunungan seperti Jayawijaya dan Mamberamo Tengah pun sudah ada korban positif Covid-19. Saya takut virus ini sudah menyebar jauh di pegunungan sebelum bisa benar-benar terdeteksi karena minimnya sarana kesehatan.


Data penderita Covid-19 di Papua per 15 April 2020

Mudah-mudahan saja tidak.

****

Saat ini, semua daerah di Indonesia memang sedang fokus mengusir Covid-19 dan merawat mereka yang sudah terlanjur terinfeksi. Tenaga medis bekerja keras, pemerintah pun terus mencari cara dan jalan. Warga seperti kita tidak bsia berbuat banyak selain menjaga diri dan lingkungan. Menjaga kebersihan, meningkatkan imun tubuh, dan mengurangi aktivitas di luar. Menjaga diri dan menjaga orang lain.

Semoga saja wabah ini cepat pergi, atau cepat ditemukan obatnya. Agar kita bisa kembali hidup tenang seperti biasa. Sambil menunggu masa itu tiba, kita biarkan dulu bumi bernapas dan sejenak beristirahat dari tamaknya manusia. [dG]

About Author

a father | passionate blogger | photographer wannabe | graphic designer wannabe | loves to read and write | internet junkie | passionate fans of Pearl Jam | loves to talk, watch and play football | AC Milan lovers | a learner who never stop to learn | facebook: Daeng Ipul| twitter: @dgipul | ipul.ji@gmail.com |

Comments (12)

  1. Rewa memang tawwa ini Pace, tegaski. Mungkin karena nalihat kondisi daerahnya yang seperti Daeng tulis di atas. Minimnya fasilitas kesehatan dan karakter orang-orangnya.

    Semoga pandemi ini segera sirna dari bumi ini.

  2. udah ga ada yang ga kena Covid kayaknya ya, tapi otoritas Papua gerak cepat langsung lockdown supaya ga makin menyebar

  3. Salut dengan keputusan yang diambil oleh Pemerintahan di Papua. Beliau tahu keputusannya pasti ada dampaknya, tapi kesehatan menjadi lebih penting di sini. Semoga covid-19 ekas berlalu.

    Sedikit revisi daeng, tanggal 15 itu hari rabu 🙂

  4. Keputusan yang bagus memang tapi sayangnya karena keputusan ini pace maceku jadi tertahan di Gowa. Ya semoga saja setelah tanggal 6 Mei tidak diperpanjang lagi eh tapi tergantung kondisi juga. Yah semoga saja virus corona ini bisa segera hilang dari muka bumi.

  5. Keputusan Gubernur Enembe untuk menutup Prov. Papua tepat sekali, Daeng. Semestinya memang yang dipikirkan adalah keselamatan rakyat terlebih dahulu. Toh ekonomi nggak bakal jalan tanpa orang.

    Daeng masih di Papua? Semoga sehat selalu di sana.

  6. sebaliknya, pemerintah Jerman sudah mulai agak longgar karena laju penyebaran covid-19 sudah terkendali, namun beberapa aturan seperti menjaga jarak tetap diterapkan. Jerman memperpanjang pembatasan hingga 3 Mei 2020, dan mulai 4 Mei 2020, beberapa toko yang sebelumnya diperintahkan tutup, sudah boleh buka kembali. sekolah, juga secara bertahap akan dibuka kembali.

Comment here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.