Pikiran

Apa Agamamu? Apa Etnismu?

Perbedaan
Perbedaan

Seberapa sering kita mempertanyakan agama seseorang? Atau etnisnya? Pentingkah pertanyaan itu?

Saya lahir dari keluarga yang kolot dan termasuk konservatif. Sejak kecil tanpa sadar saya sudah dicekoki ajaran untuk tidak terlalu mendekat pada mereka yang beragama lain, utamanya kaum nasrani. Sebenarnya bukan melarang, tapi sebisa mungkin tidak menjalin hubungan yang dekat. Semasa SD saya punya 2 teman beragama nasrani, lumayan dekat tapi tetap saja saya merasa tidak nyaman ketika berkunjung ke rumah mereka dan menemukan beragam asesoris agama mereka di sekujur ruangan.

Terhadap etnis tertentupun seperti itu, tapi saya rasa itu karena memang sebagian besar orang Indonesia (waktu itu) masih belum merasa nyaman bergaul dengan orang dari etnis Tionghoa. Seingat saya seumur hidup saya hanya punya satu teman dekat dari etnis Tionghoa (tidak termasuk yang sekarang *ehem). Beragam anggapan buruk tentang orang-orang etnis Tionghoa ditanamkan pada kami anak-anak kecil dari kampung ini. Entah karena anggapan itu atau bukan, yang jelas saya juga merasa kurang nyaman bergaul dengan etnis Tionghoa meski tidak pernah juga bermaksud ofensif atau membenci mereka.

Sebenarnya bukan hanya etnis Tionghoa, kami yang orang Makassar juga sering diminta untuk tidak menjalin hubungan dekat (apalagi hubungan asmara) dengan mereka dari etnis Bugis. Beragam anggapan buruk juga ditanamkan di kepala tentang mereka. Saya juga tahu bahwa beberapa orang Bugis juga menanamkan anggapan serupa terhadap orang Makassar. Saya pernah menjalin hubungan dengan gadis Bugis, dan dari awal keluarganya memang tidak senang karena darah Makassar saya. Sejarah tentang ini sangat panjang, merujuk pada pertikaian kerajaan Gowa (yang mewakili suku Makassar) dan kerajaan Bone (mewakili suku Bugis) ratusan tahun silam.

Kemudian waktu berjalan. Saya makin sering bertemu dengan orang-orang dari latar berbeda, etnis berbeda dan tentu saja agama berbeda. Perlahan persepsi saya tentang suku dan agama seperti yang ditanamkan sejak kecilpun ikut berubah. Beda agama bukan berarti alasan untuk tidak bisa hidup berdampingan. Beda etnis bukan alasan untuk selalu beradu otot.

Pada satu sisi saya meyakini bahwa semua agama mebawa kebaikan, semua agama membawa ajaran kedamaian, tentang bagaimana kita sesama mahluk ini bisa saling menghargai, bisa saling menerima dan bisa saling berdamai. Soal apakah agama yang dianut itu benar, saya kembalikan kepada masing-masing orang karena meskipun saya yakin agama saya benar toh saya juga bukan penganut agama yang taat.

Soal etnis juga sama. Bukan cerita baru kalau kita sering dicekoki persepsi orang tua bahwa ada etnis tertentu dengan sifat bawaan yang buruk. Orang Batak itu begini, orang Makassar itu begitu, jangan percaya sama orang Timor, hati-hati dengan orang Papua, orang Jawa itu tidak bisa begini dan seterusnya dan seterusnya. Orang-orang hidup dengan persepsi mereka sendiri yang mereka dapat dari orang-orang tua mereka, yang mereka telan langsung dari tangan orang tua mereka.

Tanpa sadar ada garis batas imajiner dalam kehidupan kita, garis batas yang dibuat oleh mereka yang lebih dulu lahir dari kita. Agama, etnis, bahasa, dan entah apalagi. Kita dibuat nyaman berada dalam dalam lingkaran dengan garis batas imajiner itu. Bergaul, berinteraksi dan berdekatan dengan mereka yang sama-sama nyaman. Perlahan-lahan kita menganggap dunia di luar garis batas itu tidak nyaman lagi, mereka yang punya garis batas berbeda adalah musuh yang sewaktu-waktu bisa menerobos zona nyaman kita, melangkahi garis batas kita.

Ketika kita terganggu, maka gesekan terjadi. Agama, suku, ras, etnis, bahasa, jadi alasan untuk menekan orang lain atau membalas tekanan dari orang lain. Benturan jadi pilihan utama, nyawa jadi tidak berharga. Semua berawal dari perbedaan.

Semasa kecil saya jarang kemana-mana, jarang bergaul dengan orang yang berbeda. Beranjak dewasa saya mulai keluar dari zona nyaman saya sendiri. Mulai memahami kalau di luar perbedaan itu selalu ada kesamaan. Sama-sama menginginkan perdamaian, sama-sama menginginkan kebersamaan dan mungkin juga sama-sama punya persepsi buruk dengan orang dari agama atau etnis berbeda. Bertemu dan bersentuhan dengan banyak orang membuat saya paham kalau tidak semua yang diwariskan orang tua itu benar, tidak semua yang dibentuk oleh lingkungan itu bisa ditelan.

Sekarang saya malah berpikir, pentingkah kita tahu agama orang lain? Pentingkah kita tahu etnis orang lain? Agama adalah urusan tiap orang dengan penciptanya, buat saya sepanjang mereka punya hati yang tulus kepada orang lain tak menjadi masalah. Etnis adalah sebuah garis batas yang tidak bisa kita tolak. Dia melekat di diri kita detik pertama sejak kita lahir. Kita tidak bisa memilih untuk lahir dari etnis tertentu yang mungkin menurut kita lebih baik.

Saya percaya semua orang terlahir dengan beragam kebaikan, waktulah yang menguji apakah kebaikan itu akan jadi hal utama atau malah terganti dengan keburukan.

Saya ingat satu quote dari film Italian Job: I trust everyone, I just don’t trust the devil inside them. [dG]

Bagikan Tulisan Ini:

About Author

a father | passionate blogger | photographer wannabe | graphic designer wannabe | loves to read and write | internet junkie | passionate fans of Pearl Jam | loves to talk, watch and play football | AC Milan lovers | a learner who never stop to learn | facebook: Daeng Ipul| twitter: @dgipul | [email protected] |Connect ke Google+ profile

Comments (10)

  1. setuju deng..

  2. Lomar Dasika

    entah mengapa, orang2 kayaknya jadi takut sama yang namanya SARA. Nanya agama dikit, ngomongin agama dikit dibilang SARA. nanya suku, nanya etnis, ngomongin etnis dianggap SARA. Padahal, ada perbedaan besar lho antara membicarakan SARA dengan berdebat soal SARA (yang ujung-ujungnya pasti merasa masing2 superior dan akhirnya terjadi friksi)

    Saya termasuk orang yang suka ngomongin SARA. Kayaknya no big deal yah kalau tahu temen kita itu etnisnya ini itu anu, dan agamanya anu ini itu. Justru kita bisa kenal lebih baik, misalnya nggak salah mengucapkan ucapan selamat hari raya, hingga kalau perlu mengucapkan salam sesuai dengan bahasa daerahnya. Misalnya, Orang Batak pasti akan senang ketika disapa “Boha Barita Muna?” atau Orang Jawa “Piye Kabare?” dan Orang Makassar dan Toraja “Apa Kareba?” sementara di Aceh sapaannya “Peu Na Haba?” dan Nias “Hadia Duria?”. Setidaknya, ini sisi yang bagus, menurut saya. 🙂

    anyway, sempet juga nyari 5 orang buat berfoto lengan? xixixi….

    • iPul Gassing

      kalau nanya etnis untuk tujuan belajar budaya sih saya malah senang..
      tapi yg saya maksud di atas adalah tahu etnis orang untuk kemudian membuat garis batas.

      so, apa kabar? gak pernah ketemuan lagi ya kita..hihihi

      • Lomar Dasika

        hehehe…iya Daeng, saya nangkep koq. CUma di media online, kadang-kadang berita yang entah memang ada niat di belakangnya atau memang murni berita suka disalahpahami oleh orang2. Ujung-ujungnya, berita yang entah yah, mungkin maksudnya cuma menyampaikan fakta saja, malah jadi ajang perdebatan yang saling ngata2in. #doooh

  3. setuju daeng, aku kl ditanya ‘asalnya dari mana ‘aku jawab dengan bangga ‘Sayang Orang Indonesia, apapun rasnya bukan masalahkan ?? apa masalah untuk anda ??’ dan untuk agamapun, bagi saya itu adalah urusan pribadi saya dengan Tuhan yang saya anut, bukan masalahmu, baik ataupun benarnya. Buatku orang yang terus menanyakan asal/suku/ras ataupun agama, cuma sekedar kepo tanpa dasar dan alasan

  4. Saya dan calon istri adalah pertemuan suku setengah Madura dan Jawa. Malah banyak hal positif yang bisa saya petik dari pertemuan ini.
    lospokus binti sok bijak bin pengalihan isu

  5. perbedaan itu memberi warna kan, kalau dibatasi gak akan ada warna baru. Merah dan biru, jadi ungu, kau dan aku jadi rindu =)) *ditappe’ma’seng

  6. Ulasan yang bagus daeng,

    Manusia ingin mengatur agama, bukan malah sebaliknya (realitas yg telah terjadi). ada yang mencoba menafsirkan agama itu beserta kitab sucinya dengan sangat “arogan”, sehingga hubungan yang saling bertaut antara satu ayat dengan ayat lainnya malah menjadi terpisah2 dan membuat kerancuan berpikir bagi pengikut2 yang sudah terdoktrin lama, sehingga apa yang terjadi?, mereka2 merasa benar, berhak dan yang lebih parah mereka yang paling layak masuk surga…, (emangnya sudah teken kontrak dengan pemilik sorga?),

    Jangankan beda agama daeng, beda mazhab saja dalam agama sendiri kadang terjadi gesekan, keitka salah satu mengibarkan perdamaian malah yang satunya menganggap itu hanya kebohongan alias tidak percaya…

    Dan ternyata perdamaian itu butuh perjuangan yang nyata, senyata hati kita yang menerima perbedaan dengan sikap2 yang bijak.

    Salam daeng. o iya menangki bedeng lomba, selamat pale nah…hehhe

Comment here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.