FilmReview

Seribu Juta Topan Badai Penghapus Dahaga

The Adventures Of TinTin

Saya penggemar TinTin, bahkan sebelum disunat saya sudah jatuh cinta.

Ketika muncul berita bahwa Steven Spielberg akan memfilmkan kisah petualangan wartawan muda asal Belgia karangan Herge ini saya langsung penasaran. Seperti apakah bentuk TinTin di tangan sang maestro itu ? Belakangan saya mendengar kalau filmnya akan dibuat dalam bentuk animasi 3D, makin penasaranlah saya. Sebelumnya saya sudah menonton berbagai seri kartun TinTin, tapi tentu saja nyaris tidak ada yang berbeda dengan film kartun lainnya, kecuali bahwa itu adalah kisah tentang TinTin.

Untuk versi layar lebar sendiri, TinTin sudah difilmkan sebanyak 5 kali sebelum karya Spielberg muncul. Semuanya menggunakan manusia sebagai pemeran utama dan semuanya tidak bisa meledak di pasaran. Sebuah pekerjaan berat mengangkat kisah dari komik ke layar lebar dengan pemeran manusia. Tapi Spielberg memilih jalan lain, menggunakan animasi untuk memfilmkan sebuah komik. Dan itu jelas mengundang rasa penasaran.

Sampai akhirnya kesempatan itu datang juga.

The Adventures of TinTin besutan Steven Spielberg ini dibuka dengan adegan di pasar loak. Para penggemar TinTin pasti sudah paham kalau ini adalah bagian dari cerita ?Rahasia Kapal Unicorn? produksi tahun 1942. Ini adalah komik TinTin pertama yang dibuat berseri alias ceritanya bersambung ke komik berikutnya.

Spielberg memang hebat. Keseluruhan cerita yang ditampilkan bukanlah cerita asli dari Rahasia Kapal Unicorn, tapi merupakan penggabungan 3 cerita, Kepiting Bercapit Emas ( 1940 ), Rahasia Kapal Unicorn dan Harta Karun Rackham Merah ( 1943 ) serta sedikit unsur dari Hiu-Hiu Laut Merah ( 1956 ).

Buat saya ini adalah kejutan besar sekaligus sebuah langkah briliant. Keseluruhan cerita dibuat lebih segar meski garis besarnya masih tetap sama dengan yang ada di komik, yaitu tentang pemecahan rahasia yang terkandung dalam 3 kapal unicorn peninggalan Sir Francis Haddock, leluhur Kapten Haddock.

Saya membayangkan bila cerita yang diangkat ke layar lebar adalah cerita asli dari komik maka mungkin saja para penggemar berat TinTin hanya akan fokus pada visual tanpa memperhatikan jalan cerita, toh mereka sudah mengerti dengan detail setiap cerita di komik TinTin. Langkah yang diambil Spielberg membuat para penggemar berat TinTin mau tidak mau harus ikut fokus pada jalan cerita karena ada banyak unsur baru dalam cerita versi layar lebar ini.

Untuk visual sendiri, saya rasa kita sudah tidak bisa meragukan kapasitas seorang Spielberg yang kali ini berduet dengan Jesse Jackson. Penggambaran TinTin lewat animasi 3D berlangsung nyaris sempurna, apa yang saya bayangkan lewat komik TinTin selama ini hadir dalam sebuah tayangan yang jauh lebih bagus dari komik 2D yang sudah saya akrabi sejak masih berseragam putih merah.

The Adventures of TinTin produksi Steven Spielberg ini bisa jadi puncak dari semua visualisasi layar lebar dari komik TinTin. Kerja keras Spielberg sejauh ini cukup mampu memuaskan para TinTin Mania. Jalan cerita yang mengandung unsur kejutan serta visual yang memanjakan mata adalah dua aspek yang begitu dinikmati oleh para penggemar TinTin.

The Adventures Of TinTin versi Steven Spielberg ibarat wishkey untuk Kapten Haddock, pemuas dahaga. Bahkan mungkin bila meminjam umpatan khas Kapten Haddock, maka film ini adalah : Seribu juta topan badai pemuas dahaga. Yah, pemuas dahaga untuk para penggemar berat TinTin.

Bagikan Tulisan Ini:

About Author

a father | passionate blogger | photographer wannabe | graphic designer wannabe | loves to read and write | internet junkie | passionate fans of Pearl Jam | loves to talk, watch and play football | AC Milan lovers | a learner who never stop to learn | facebook: Daeng Ipul| twitter: @dgipul | [email protected] |Connect ke Google+ profile

Comments (9)

  1. dulu ketika masih kecil namanya ‘Tintin’… sekarang pasti namany ‘Tonton’ 😀

  2. Saya besar bukan pada generasi Tin-Tin, jadi saya nggak terlalu mengikuti jalan cerita wartawan ini. hehehe. saya cuma melihat sekilas komiknya dan tidak pernah tertarik untuk mengenalnya lebih lanjut. Mungkin karena jalan ceritanya agak berat untuk anak seumur saya di kala itu kali yach? Memang sih, film ini mendapat rekomendasi dari mana-mana. semua orang yang mereview pasti bilang wajib tonton punya. Saya belum nonton sampai saat ini. hehehe.

    hmm…biasanya dari film kartun, bisa diketahui kapan era dimana seseorang itu dibesarkan. wekekekekekeke…. *kabur*

    • iPul dg.Gassing

      level kecerdasan orang emang beda sih..
      ketahuan koq, yg suka TinTin itu level kecerdasannya setinggi apa..
      #eaaa =))

  3. Rekomend untuk anak minimal berapa tahun nih Daeng?

    • iPul dg.Gassing

      sepertinya rekomend untuk anak usia 13 tahun ke atas..
      anak yg lebih kecil boleh juga, tapi mungkin tidak terlallu mengerti jalan ceritanya, yg ada malah sibuk nanya2 😀

  4. prinsipnya setuju. cuma satu kritik saya: ekspresi wajah di animasinya tidak terlalu keliatan, cenderung datar. utk Snowy bahkan mungkin terlalu ekspresif. how?

  5. salah..sekarang TinG TinG

Comment here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.