Tags: ,

Ustadz Solmed dan Soulmate-nya

Ustadz Solmed ketika lamaran

Jaman sekarang, ustadz levelnya sudah sama dengan selebriti. Sama-sama masuk infotainment

Tersebutlah seorang lelaki muda, berwajah tampan dan enak dilihat, berpenampilan sholeh, seringnya berbaju muslim dan berkopiah serta rajin membawakan tausiah. Di jaman ketika apa saja bisa dibuat populer dalam waktu singkat, si lelaki muda itu kemudian dengan cepat meraih popularitasnya. Namanya Shaleh Mahmud, tapi kemudian lebih dikenal dengan nama aliasnya yaitu Solmed.

Ramadhan tahun ini, popularitas ustadz Solmed meningkat drastis, wajahnya makin sering menghiasi layar kaca dari satu stasiun televisi ke stasiun televisi lainnya.

Selepas Ramadhan, pendar cahaya popularitasnya tidak redup, bahkan makin terang. Beberapa waktu belakangan ini wajah tampannya malah mulai berseliweran di acara-acara infotainment. Acara yang biasanya diisi dengan gossip, ghibah dan cerita tidak penting dari para pesohor tanah air. Di acara itu pula kini si pak ustadz muda itu sering muncul.

Cerita yang beredar, si pak ustadz sebentar lagi akan meminang dan menikahi seorang gadis cantik pujaan hatinya. Wanita muda yang katanya ditemuinya lewat proses taaruf, sebuah proses yang dalam agama Islam biasanya dilakukan untuk menghindari kata pacaran atau lebih jauh lagi menghindari zina.

Suatu hari, Jakarta kedatangan Maher Zein. Penyanyi berdarah Libanon yang namanya juga sedang populer belakangan ini. Di salah satu infotainment pak ustadz muda itu tertangkap kamera sedang menonton konser Maher Zein bersama dengan gadis muda yang sebentar lagi akan jadi istrinya itu. Pemandangan yang cukup aneh dan janggal.

Seorang yang diberi gelar ustadz, tahu agama dan bahkan sering menceramahi orang itu ternyata tidak ada masalah dengan kata nonton berdua dengan lawan jenis yang bukan atau belum jadi mahram.

Berikutnya, sang ustadz makin sering muncul di layar kaca. Bukan lagi di acara keagamaan, tapi di acara infotainment. Liputannya lebih banyak tentang persiapannya meminang sang pujaan hati, wanita muda berparas ayu yang sering muncul dengan kaus ketat meski kepalanya ditutup hijab.

Tiba-tiba saya teringat pada ibu saya, seorang wanita kampung yang begitu menjunjung tinggi adat istiadat dan petunjuk agama. Wanita tua yang saya hormati itu selalu resah ketika melihat deretan wanita muslim yang menutup kepalanya dengan jilbab tapi membiarkan tubuhnya terbalut kaus ketat yang menampakkan lekuk tubuhnya. Tak ada gunanya, begitu kata ibu saya.

Entah bagaimana reaksi ibu saya kala melihat gadis manis calon istri pak ustadz itu di televisi. Saya belum pernah mendengarnya langsung.

Di sebuah milis yang saya ikuti, beredar sebuah email berisi surat terbuka yang dibuat seorang yang mengaku sebagai ibu rumah tangga biasa. Sang ibu dengan rasa prihatin yang mendalam mempertanyakan sikap si pak ustadz muda yang tampan itu. Sering muncul di infotainment, berduaan dengan lawan jenis yang bukan muhrim, sungguh sesuatu yang menurut si ibu bukan gambaran ideal seorang ustadz.

Pagi tadi, entah untuk keberapa kalinya saya melihat sosok pak Ustadz di televisi, masih di acara infotainment.? Potongan wajahnya berganti-ganti dengan potogan wajah sumringah sang gadis cantik calon istrinya yang sibuk mengatur pernikahan mereka. Sang gadis cantik masih tetap dengan balutan baju ketat dan selembar kain di kepala. Dia terlihat cantik, tak ada lelaki normal yang tidak setuju.

Pagi tadi entah kenapa tiba-tiba saya merasa bayangan saya tentang seorang ustadz yang sederhana, bersahaja dan memegang teguh prinsip keimanannya sesuai ajaran Islam tiba-tiba memudar. Pun dengan bayangan seorang wanita calon istri seorang ustadz yang biasanya berbaju kurung longgar dengan jilbab lebar yang menutupi dadanya.

Mungkin saya sudah terlalu kuno, terlalu terpaku pada bayangan masa lalu yang mungkin sudah using itu. Atau, mungkin saya yang terlalu na?f mengira sosok ustadz akan terus bertahan seperti itu ?

Tadi pagi saya meninggalkan si lelaki tampan berjuluk ustadz itu di televisi bersama dengan wanita muda nan ayu yang sebentar lagi akan menjadi istrinya. Sayup-sayup terdengar narasi dari sang presenter, mendayu-dayu dengan kalimat yang provokatif tentang si pak ustadz dan soulmate-nya.

Ah, si pak ustadz benar-benar sudah menjadi selebriti rupanya. Tiba-tiba saya khawatir pada masa depan anak saya bila nantinya semua ustadz menyambi jadi selebriti.

Ustad Solmed dan April Jasmine sang calon istri

About The Author

25 Comments

  1. kHie
    25/10/2011
    • iPul dg.Gassing
      26/10/2011
  2. okky
    25/10/2011
    • iPul dg.Gassing
      26/10/2011
  3. iQko
    25/10/2011
    • iPul dg.Gassing
      26/10/2011
  4. Mama Rani
    25/10/2011
    • iPul dg.Gassing
      26/10/2011
  5. jeepban
    25/10/2011
    • iPul dg.Gassing
      26/10/2011
  6. Asop
    25/10/2011
    • iPul dg.Gassing
      26/10/2011
      • Asop
        26/10/2011
      • Asop
        26/10/2011
  7. Daeng Oprek
    25/10/2011
    • iPul dg.Gassing
      26/10/2011
  8. Mirna
    25/10/2011
    • iPul dg.Gassing
      26/10/2011
      • Mama Rani
        27/10/2011
  9. latree
    31/10/2011
    • iPul dg.Gassing
      31/10/2011
  10. unggulcenter
    02/11/2011
  11. nurina
    10/11/2011

Add Comment

Leave a Reply

%d bloggers like this: