Random Post

Mie Kering ; Pilihan Pas Di Kala Hujan

Mie Kering ; Pilihan Pas Di Kala Hujan
Mie Kering
Salah satu pilihan mie kering

Mie kering adalah salah satu makanan khas kota Makassar. Bentuknya menyerupai Ifu Mie tapi agak berbeda di rasa dan penyajian.

Januari adalah bulan yang akrab dengan hujan, apalagi kota Makassar yang dikenal bercurah hujan tinggi. Ketika puncaknya tiba, bisa saja kota ini diguyur hujan seminggu penuh dan nyaris tanpa henti. Ketika hujan jadi sahabat akrab, biasanya makanan akan jadi pelengkap mengusir rasa dingin yang dibawa sang hujan. Bila anda di Makassar, salah satu pilihannya adalah mie kering.

Mie kering ini adalah makanan dengan bahan utama mie yang dikeringkan hingga kriuk-kriuk menyerupai kerupuk. Kemudian mie akan disiram dengan kuah kental yang berisi beragam daging mulai dari daging bakso, daging ayam dan terkadang sea food sesuai selera. isi kuah yang lain adalah sayuran berupa sawi. Aroma bawang putihnya akan sangat terasa. Selepas disiram kita bisa mencampurkan sambal, merica atau pelengkap lainnya. Rasanya ? Jangan tanya deh. Sungguh nikmat dan pas untuk melewatkan cuaca dingin.

Mie ini biasanya disajikan dalam dua pilihan, porsi kecil atau porsi besar. Sebenarnya perbedaannya tidak terlalu signifikan antara porsi besar ataupun porsi kecil, tapi bagi anda yang tidak biasa makan dalam porsi yang banyak maka porsi kecil bisalah untuk jadi pilihan. Beberapa teman dari Jawa yang datang ke Makassar dan sempat mencicipi mie kering selalu merasa kesulitan menghabiskan mie kering dalam porsi besar. Jadi, bila makan untuk pertama kali saya sarankan anda mencoba porsi kecil dulu. Harga porsi besar berkisar antara Rp. 16.000 ? Rp. 20.000, sedang porsi kecil biasanya lebih murah Rp. 2.000,-

Mie kering ini adalah makanan khas warga chinese Makassar. Mungkin di berbagai kota lainnya juga ada makanan yang sama dengan nama yang berbeda atau malah dengan rasa yang agak berbeda.

Di Makassar ada banyak pilihan untuk menikmati Mie Kering. Yang paling tekenal adalah yang bernama Mie Titi. Gerai ini awalnya hanya buka di Jl. Irian, itupun baru mulai buka selepas maghrib hingga jauh malam. Pengunjungnya makin ramai ketika malam makin larut. Sekarang Mie Titi sudah buka cabang di beberapa tempat dengan model gerai yang lebih luas, bersih dan modern. Jam bukanyapun sudah mulai dari jam makan siang. Saking terkenalnya, Mie Titi sempat menjadi merek generik untuk mie kering jenis apa saja yang ada di Makassar.

Selain Mie Titi, mie kering tekenal lainnya adalah mie kering milik gerai Mie Awa di Jl. Pattimura dan Mie Anto di? Jl. Bali. Sekarang ada banyak tambahan mie kering lainnya yang baru buka meski rasanya memang bisa saja sangat berbeda.

Itulah teman-teman, bila berkunjung ke Makassar di musim hujan seperti ini dan anda terjebak di udara dingin yang membuat lapar, maka saran saya segeralah merapat ke gerai mie kering terdekat. Pesan satu porsi dan beri sambal yang banyak. Nikmatilah kelezatan dan kehangatannya. Slurrrppp..!!

Bagikan Tulisan Ini:

About Author

a father | passionate blogger | photographer wannabe | graphic designer wannabe | loves to read and write | internet junkie | passionate fans of Pearl Jam | loves to talk, watch and play football | AC Milan lovers | a learner who never stop to learn | facebook: Daeng Ipul| twitter: @dgipul | [email protected] |Connect ke Google+ profile

Comments (28)

  1. Baru tahu ada mie kering, biasanya kalau hujan ya mie rebus..

    • iPul dg.Gassing

      iyya, ada koq..coba deh jalan2 ke Kelapa Gading. banyak warung makan Makassar yg jual mie kering di sana 😀

      • nanti mau coba ah, soalnya memang banyak sih penjual makanan makassar di gading. selama ini cuma berani njajal es palubutung itu hehehe

  2. Postingan ini berhasil bikin lapar pagi2 *berlari ke dapur*

  3. hiks, pengennnnnn

    • iPul dg.Gassing

      waktu kopdaran di Pelangi, kenapa gak nyoba ?
      rasanya lumayan lho, mirip kayak aslinya 😀

  4. “…dengan bahan utama mie yang dikeringkan”

    tereeet! salah! mienya digoreng sampai garing. bukan dikeringkan.

    • iPul dg.Gassing

      nah, maksudku begitu..
      dikeringkan dengan cara seperti itu, cuma memang ndak spesifik ya..?
      hihihi

      • ya dong, dong, dong. dikeringkan berarti merujuk ke dijemur. seperti ebi yg dikeringkan atau kerupuk yang dikeringkan. mienya pun harus spesifik. harus mie basah yang dijual kiloan. bukan mie telor.

        • iPul dg.Gassing

          dan komentar Iqko ini sekaligu sebagai ralat untuk tulisan di atas 😀
          dirimu kapan lagi nulis tentang kuliner ?

  5. wawwww,,murah juga yah mie kering untuk ukuran mininya. cuma 2rb. jadi kepengen nyobain..hehe

  6. kalo di Jakarta ini disbeut iFuMie..
    *bener gak yah*

  7. hooo…nama aslinya Mie Kering toh. saya pikir Mie Titi adalah namanya. ternyata, nama Mie Titi menjadi generik untuk saudara dekatnya Ifumie ini. *Ifumie dari daerah Sumatera ya?* Uniknya, selama saya bolak balik ke Makassar, saya belum pernah coba Mie Kering ini. Saya baru pertama kali coba Mie Kering a.k.a Mie Titi pas di Lembah Mamasa, Daeng. hihihihihi
    http://lomardasika.blogspot.com/2010/08/mie-titi-makassar-dan-jus-tamarilla-di.html #icol = iklan colongan :p

    Mari makan, mi! 😀

    • iPul dg.Gassing

      gyaaa..dapat mie keringnya malah di Masamba ya..? hihihi
      iyya, mungkin karena dia yang pertama, akhirnya mie titi jadi nama generik

  8. Walah, kalo di Surabaya itu namanya “Tamie Capcay”. Entah penulisannya yang benar adalah “ta mie” atau “tamie”. Pastinya ada capcay-nya.

    Persis seperti yang Abang gambarkan di atas, mie goreng kering lalu di atasnya dituangkan capcay. 🙂

  9. enak sekali memang mie kering, dibandingkan ifumi secara kuahnya pake telor..mmhh lezaatt..sygnya kenapa semua rumah2 makan yg jual mie kering menurunkan kualitas dan kuantitas jualannya apalagi diikuti dengan harganya yg astajim..mending beli coto 2 mangkok pake ketupat 3 di coto daeng..sepadan!!
    oia, sy mau share resep nih dg. gassing…spatau org yg nda pernah makan bisa jg nyobain kelezatan mie kering alias mie kwantong..kah resepku sepadan ji dengan rasa mie kering yg tersohor itu..

    Bahan :
    1 kg mie kuning (beli dipenjual mie, tinggal digoreng)jgn diganti dengan mie rebus yang abis direbus trus digoreng karena kalo udah kena kuah ntar benyek..
    fillet ayam..dipotong memanjang..
    ati dan ampela jg dipotong memanjang
    udang sudah dikupas
    cumi..potong memanjang…
    bakso dipotong tipis2
    bakso goreng dipotong tebel2..
    sawi hijau dipotong kecil2 (bingung nih bahasanya…)
    5 telur ayam dikocok…
    larutan kanji..
    minyak goreng secukupnya
    kaldu ayam :
    8 ceker ayam (bisa diganti dengan tulang ayam lainnya bagi yg gak suka sama ceker ayam)
    2 liter air
    6 cm jahe digeprak
    garam secukupnya
    Bumbu :
    8 siung bawang putih dicincang
    garam dan merica putih secukupnya
    4 sdm minyak wijen

    Pelengkap:
    sambel kuning

    cara membuat:
    goreng mie-nya..abis digoreng trus diremes2 biar patah2 dan gampang disendokin ke mulut.
    setelah itu, siapkan wajan.. tuang beberapa sendok minyak goreng untuk numis..setelah minyak panas masukkan bawang putih cincang jgn ditumis sampe kuning apalagi kering.. masukkan ayamnya, atinya.. trus diikuti dengan cumi, udang, bakso2an..setelah mulai matang..masukkan sawi ijonya…oke oseng..oseng..oseng..biar gak gosong.. tuang kaldu ayam sesendok dua sendok sayur kaldu ke tumisan dan kasi jg garam dan merica..trus ditutup dan sampe masak bentar..do not cook it over well done cause hewan2nya ntar keras…we want our “hewan” to be moist and tender right???
    setelah itu panasin panci kaldu, tp sebelumnya disaring ya dr ceeker2 dan jahe.. masukkan tumisan hewan ke dalam kaldu..tunggu mendidih.. masukkan minyak wijennya..coba deh dirasa dulu kuahnya..misalnya kurang garem kah, merica, ataukah minyak wijennya.. bisa jg dipakein msg bagi kalian yg mementingkan rasa drpada kesehatan… trus dimasukkan telur kocoknya sedikit2 sambil diaduk biar rata..(mie kering yang enak kuahnya harus warna kuning karena telur) setelah tercampur rata masukkan larutan kanji sampe kentel..

    udah deh..kuahnya disajikan diatas mie kering..nyamanna deh..!

  10. baca ini jadi ngiler, pengen pulang….

  11. kenapa waktu zamanku nda ada mie kering cuman ada sayur tu’tuk 🙁

    • hahaahahahahhahahaha…….!!!! bateku makkala’ denger sayur tu’tu’… (sayur daun singkong+ebi)

  12. Mie kering ini samakah dengan mie titi mas? Hm…memang kalo lagi hujan enak-enaknya makan mie hangat…mie titi ini bisa menjadi alternatif pilihannya…

  13. tapi klo diantara mie titie , mie kering dan mie awa sy lebih suka mie awa

  14. keliatannya lezat, jadi lapar hehehe

Comment here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.