Makassar ; Surga Sea Food

Ragam Sajian Sea Food

Ke Makassar kalau tidak sempat mencicipi hidangan olahan lautnya rasanya akan sia-sia. Kota ini lekat dengan beragam olahan hasil laut, mulai dari ikan, cumi, udang hingga kerang.

Sebagai kota di tepi pantai, Makassar memang lekat dengan laut dan tentu saja beragam makanan yang diambil dari laut. Bagi orang Bugis Makassar, ikan adalah sebuah keharusan. Tak lengkap rasanya melewati waktu makan tanpa menyantap beberapa potong ikan. Cara pengolahannyapun beragam, dari yang hanya digoreng biasa, digoreng pakai tepung hingga dimasak dengan beragam bumbu. Pokoknya ikan.

Di sekitar kota Makassar, ragam warung makan dengan menu utama hasil laut juga banyak bertebaran. Dari warung pinggir jalan hingga warung ber-AC. Kisaran harganya juga bermacam-macam, dari yang belasan ribu hingga yang puluhan ribu per-porsi.

Seorang teman dari Jawa pernah bilang kalau perbedaan paling mendasar antara sea food di Makassar dengan sea food di Jawa ( khususnya di Jakarta ) adalah soal rasa. Hasil laut di Makassar masih terasa segar dan gurih meski tidak menggunakan banyak macam bumbu.

Analisa sederhana saya adalah mungkin karena laut di sekitar Makassar memang relatif masih jernih dan bersih dari limbah industri sehingga membuat hasil lautnya juga terasa lebih segar dan gurih. Agak berbeda dengan beberapa kota besar di Jawa yang lautnya mulai tercemar oleh limbah industri dan semacamnya.

Beberapa warung sea food yang terkenal di Makassar semisal : warung makan Lae-Lae, warung makan Paotere, warung makan Bahari, warung makan Apong atau yang agak baru seperti warung makan HaDe. Semua warung makan itu menyediakan ragam hasil laut, mulai dari ikan, kepiting, cumi, udang hingga kerang.

Sebagian besar sea food tersebut diolah dengan cara dibakar dan sebagian dengan cara digoreng. Khusus untuk yang dibakar, bumbunya lebih minimalis. Berbeda dengan olahan ikan di Jawa yang biasanya menggunakan banyak bumbu. Begitupula untuk ikan yang digoreng, sebagian besar hanya digoreng polos, atau kalaupun ada tambahan biasanya ditambah dengan tepung dan sedikit bumbu.

Sop Kepala Ikan

Bentuk olahan lain adalah dengan dimasak. Salah satu variannya adalah yang bernama Ulu Juku ( kepala ikan ) yang bahannya terdiri dari kepala ikan, biasanya kepala ikan kakap atau ikan sunu. Kepala ikan tersebut dimasak dengan beberapa bumbu plus kunyit sehingga kuahnya berwarna agak kekuningan. Di Makassar ada beberapa warung yang terkenal dengan sajian Ulu Juku atau sop kepala ikan ini.

Buat anda yang senang menikmati sensasi rasa olahan hasil laut, silakan berkunjung ke Makassar. Ada banyak pilihan tempat menikmati hasil olahan laut yang nikmat, segar dan gurih. Sambil tentu saja tidak boleh lupa untuk terus peduli? pada laut kita yang sudah berbaik hati menyediakan begitu banyak hasil yang bisa kita nikmati.

[dG]

About The Author

11 Comments

  1. nique
    14/02/2012
    • iPul dg.Gassing
      14/02/2012
  2. greenfaj
    14/02/2012
    • iPul dg.Gassing
      14/02/2012
  3. indobrad
    14/02/2012
    • iPul dg.Gassing
      14/02/2012
  4. mamie
    14/02/2012
    • iPul dg.Gassing
      14/02/2012
  5. erwin
    15/02/2012
  6. tidar
    17/02/2012
  7. jusman
    23/06/2014

Add Comment

Leave a Reply

%d bloggers like this: