Tags:

Pakai Gelar Biar Sangar

Alamakjang! Gelarnya sangar!

Seberapa penting sih gelar itu? Apa memang harus diraih agar bisa dipajang dan dibanggakan?

Itu adalah bahan diskusi singkat di sebuah milis yang saya ikuti. Mengacu kepada kata-kata yang biasa disemburkan oleh beberapa entrepreneur yang mengklaim kalau gelar (akademik) bukan hal yang penting. Banyak orang yang berhasil menjadi pengusaha tanpa harus menyelesaikan jenjang S1 dan mendapatkan gelar.

Bukti itu memang tidak terbantahkan. Coba lihat sekeliling kita, ada berapa banyak orang yang dinilai berhasil tapi tidak menyelesaikan atau bahkan tidak pernah mencicipi bangku kuliah. Bahkan Tempo, raksasa media di Indonesia juga dibangun oleh 30 orang anak muda, beberapa di antaranya tidak sampai menyelesaikan kuliahnya dan tentu saja tidak mempunyai gelar akademik.

Sampai di sini urusan gelar dianggap tidak penting.

Tapi kemudian ada seorang kawan yang mengeluarkan pertanyaan menggelitik. Beranikah mereka yang menganggap gelar itu tidak penting untuk melarang anak mereka kuliah dan meraih gelar akademik?

Saya belum pernah melihat langsung bagaimana seorang yang dianggap berhasil dan sukses secara materi melarang anak mereka untuk lanjut ke perguruan tinggi karena menganggap kalau gelar itu tidak penting. Kalaupun ada mungkin mereka termasuk orang tua yang ekstrem.

Dari sini muncul pendapat dari kawan lain. Sebenarnya kuliah itu penting, tapi bukan karena gelarnya tapi karena proses pendidikannya. Para lulusan perguruan tinggi sesungguhnya disiapkan untuk menjadi seorang analis, seorang yang bisa melakukan analisis terhadap suatu masalah dan menemukan metode untuk menyelesaikannya. Berbeda dengan orang di level STM atau D3 misalnya, mereka memang disiapkan untuk menjadi praktisi tanpa persiapan menganalisa. Merekalah ujung tombak yang menyelesaikan masalah di lapangan.

Di Indonesia, gelar akademik masih sangat dihargai. Bukan cuma oleh calon mertua, tapi juga calon boss di perusahaan tempat kita melamar kerja. Biasanya hal pertama yang dilihat adalah ijazah beserta nilai-nilai yang tertera di sana, urusan pengalaman dan kemampuan ada di urutan berikutnya. Jadi kalau memang belum bisa menjadi seorang pengusaha dan masih memilih menjadi karyawan maka pameo kalau gelar akademik itu penting tentu masih berlaku.

Kita masih berbicara soal gelar akademik, belum lagi soal gelar kebangsawanan. Jaman makin modern, gelar kebangsawanan perlahan mulai memudar. Meski masih ada yang menggunakannya tapi tingkat kesakralannya makin memudar. Tentu tidak seperti jaman dulu lagi. Meski di beberapa daerah gelar kebangsawanan itu masih saja mempunyai efek yang besar.

Ketika menikah, seorang kawan bermaksud menuliskan namanya di undangan tanpa embel-embel gelar di belakangnya. Orang tuanya langsung bereaksi. Mereka tidak rela undangan yang beredar tidak menampakkan gelar akademik sang anak. Bagi orang tua, itu adalah perlambang keberhasilan mereka menyekolahkan anaknya hingga level sarjana. Jelas sebuah kebanggaan bagi orang tua jika mereka berhasil mengantarkan anaknya ke level tertentu. Kadang-kadang memang sudah berubah menjadi ajang pamer, sadar atau tidak sadar.

Jadi, sebenarnya gelar itu penting tidak sih? Yang jelas memang ada yang menggunakan gelar agar terlihat sangar.

[dG]

About The Author

10 Comments

  1. oelpha
    16/10/2012
    • iPul dg.Gassing
      16/10/2012
  2. okky
    16/10/2012
    • iPul dg.Gassing
      16/10/2012
  3. mumu
    16/10/2012
  4. Kaget
    16/10/2012
  5. niqu
    16/10/2012
  6. athir
    17/10/2012
  7. Lomar Dasika
    17/10/2012
  8. wahyumasud
    20/10/2012

Add Comment

Leave a Reply

%d bloggers like this: