Komputer, dari Pac Man ke Twitter

Komputer Tua ( images by Google)

Sebuah diskusi di Kampung Buku mengangkat sebuah proyek penelitian sederhana berbasis warga. Temanya adalah tentang komputer. Pikiran saya mengaduk-aduk kembali kenangan tentang kapan pertama kenal komputer dan perjalanannya hingga kini.

Saya masih SMP kala itu, sekitar tahun 1991. Seorang kawan sekelas, anak dari seorang pejabat di PLN mengajak kami ke rumahnya selepas jam sekolah. Ada komputer katanya, kami tentu saja girang. Sekumpulan anak kampung yang tidak tahu apa itu komputer meski pernah mendengarnya dari banyak sumber.

Selepas jam pelajaran sekolah, beranjaklah kami ke rumah teman yang berada dalam kompleks PLN. Sebuah benda kotak berwarna krem terletak di atas meja. Di atas benda itu ada sebuah benda lain yang mirip dengan televisi 14 inch. Di depannya sebuah benda persegipanjang dengan banyak tombol-tombol kecil penuh huruf dan angka. Inilah yang namanya komputer, kata teman saya.

Dia memencet sebuah tombol di kotak krem yang pertama, memasukkan sebuah benda tipis ke dalamnya dan tak lama kemudian layar serupa televisi itu menyala dan menampilkan gambar hitam. Saya dan teman-teman lainnya hanya menatap, mungkin dengan tatapan kagum atau tatapan penuh tanya. Saya sudah lupa. ?Yang saya ingat, hari itu kami diberi kesempatan menyentuh benda bernama komputer itu, memainkan sebuah permainan. Namanya Pac Man. Permainan sederhana di mana kita harus mengontrol sebuah karakter berbentuk bola yang memakan banyak benda dalam sebuah labirin.

Itulah persentuhan pertama saya dengan komputer. Sebuah benda yang kala itu masih sangat jarang ada di kota Makassar, bahkan mungkin di Indonesia. Setelah persentuhan pertama itu, saya butuh waktu sekitar 4 tahun sebelum kembali menyentuh benda bernama komputer itu dengan intens. Dalam rentang waktu 4 tahun itu beberapa kali saya sempat menyentuhnya, seorang kerabat dekat yang hobi mengutak-atik barang elektronik rupanya sering mendapat orderan memperbaiki komputer. Beberapa kali ketika saya berkunjung ke rumahnya saya dapat kesempatan menyentuh komputer, dan Pac Man selalu jadi pilihan.

Belajar Ws7 dan Lotus123

Empat tahun kemudian, almarhum bapak membawa pulang seperangkat komputer. Komputer itu punya sekolah tempat bapak bekerja, dibawa pulang selepas diperbaiki dan kebetulan sekolah sedang masa libur. Saya sungguh senang kala itu, pun dengan adik-adik saya. Kami bisa memuaskan diri bermain Pac Man dan kemudian beberapa game lainnya. Sayang saya tidak tahu apa spesifikasinya, yang saya tahu hanyalah kita harus punya sebuah disket besar sebagai medium agar komputernya bisa dipakai.

Urutannya, memasukkan disket besar sebelum menyalakan komputer. Komputer akan menyala dan sistem operasinya akan mulai membaca data yang tersimpan di dalam disket besar. Setelah itu untuk mengoperasikan perangkat lunak yang kita inginkan kita harus memasukkan lagi disket yang lain sesuai perangkat lunak yang kita inginkan. Memang agak repot karena kita harus punya banyak disket yang waktu itu masih besar untuk bisa menikmati perangkat lunaknya.

Semua operasi dilakukan dengan mengetikkan beberapa perintah di papan kunci. Tetikus (mouse) belum ada kala itu. Tidak heran perintah seperti : CLS, CD\, CD\\, DIR dan lain-lain adalah perintah yang harus dihapal di operating sistem berbasis DOS.

Waktu itu almarhum bapak tidak hanya memberi kesempatan kepada kami untuk bermain game di komputer. Beliau juga mengajarkan saya mengenal WS7, sejenis perangkat lunak pendahulu Microsoft Word dan juga belajar Lotus 123, perangkat lunak pendahulu Microsoft Excel. Kata alm.Bapak, saya bisa menangkap dengan cepat semua ajarannya dan saya lumayan bisa membuat satu halaman ketikan yang rapih serta beberapa perhitungan sederhana dengan menggunakan Lotus 123.

Persentuhan saya dengan komputer makin intens selepas itu. Di ujung masa sekolah di sebuah STM di Makassar, saya sempat lama bersentuhan dengan komputer. Kala itu saya dan teman-teman satu kelompok harus membuat laporan tentang kegiatan Praktek Kerja Lapangan ( PKL ) dan alm.Bapak membawa kami ke laboratorium komputer di sekolah tempatnya bekerja. Di sanalah saya dan teman-teman sekelompok intens mengetik laporan dan belajar cara mencetaknya menggunakan printer Epson yang entah seri berapa. Saya hanya ingat suaranya yang berisik karena masih menggunakan pita atau dikenal dengan printer dot matriks.

Kala itu proses mencetak hasil kerja belum semudah sekarang. Ada beberapa perintah dan langkah yang harus dilakukan. Beda dengan proses cetak sekarang yang begitu mudah dengan banyak bantuan. Komputer waktu itu juga belum menggunakan hard disk untuk menyimpan data. Kita harus punya floppy disk yang lebih kecil untuk menyimpan data yang sudah kita buat.

Mulai mengenal WIndows

Selepas sekolah di STM saya tidak langsung mendaftar kuliah. Ada masa senggang ketika saya menjadi pengangguran, prioritas saya waktu itu memang ingin bekerja dulu dan nantinya membiayai sendiri kuliah saya. Selama masa senggang itu alm. Bapak memasukkan saya di sebuah kursus komputer di sekolah tempatnya bekerja. Jadilah saya tiga kali seminggu menyambangi sekolah elite di Makassar itu untuk belajar komputer. Dari mulai DOS, WS7 hingga Lotus 123.

Saya belum sempat menyelesaikan pelatihan ketika sebuah kabar menyebutkan kalau saya diterima bekerja di sebuah perusahaan properti, Oktober 1996. Saya sungguh senang luar biasa, dan ternyata di kantor inilah persentuhan saya dengan komputer makin intens, hampir setiap hari.

Hari pertama bekerja saya diminta menyalakan komputer.Saya diterima sebagai staff administrasi proyek dan tugas saya banyak berhubungan dengan komputer. Saya berdiri di depan sebuah komputer yang katanya komputer paling canggih di kantor itu. Saya kebingungan mencari disket besar yang biasanya saya pakai untuk menyalakan komputer. Ketika sedang kebingungan, seorang staff mendatangi saya.

” Kenapa ? “, Tanyanya

” Disket besarnya mana pak ? “? Saya balas bertanya.

Dia tertawa dan menekan tombol power. Rupanya komputer yang digunakan di kantor ini sudah tidak perlu disket boot lagi. Operating sistemnya sudah menggunakan windows 3.1.1 dan dilengkapi dengan hard disk untuk menyimpan data. Duh, saya sungguh malu, ilmu komputer saya ternyata sudah ketinggalan jaman.

Di divisi tempat saya bekerja ada dua buah komputer dengan spesifikasi berbeda. Komputer yang paling canggih menggunakan processor Pentium 486 dengan RAM (memory) 16MB, kalau tidak salah hard disknya berkapasitas 64MB. Dilengkapi dengan CDROM 2x, sungguh sebuah kemewahan kala itu. Komputer yang satu spesifikasinya lebih rendah. Pentium 386, dengan memory 8MB dan hard disk 32MB.

Di kantor itu juga kecintaan saya pada komputer mulai tumbuh. Setiap hari saya belajar tentang operating system yang baru saya temukan, windows 3.1.1. Pun saya belajar mengoperasikan Microsoft Office seperti Word dan Excel yang belum pernah saya temukan sebelumnya. Semua terasa jauh lebih mudah, apalagi waktu itu sudah ada tetikus yang mempermudah proses.

Saya makin intens belajar komputer. Belajar menginstall windows dan belakangan belajar merakit perangkat keras serta belajar memberikan pertolongan pertama pada komputer yang bermasalah. Bahkan saya kemudian memilih untuk kuliah pada jurusan komputer, meski bertahun-tahun kemudian ilmu yang saya dapatkan perlahan hilang karena tidak pernah diamalkan.

Dalam rentang waktu hampir 21 tahun ternyata perubahan komputer sangat pesat. Dari sebuah komputer yang bergantung pada cakram lunak agar bisa dioperasikan hingga komputer jinjing yang begitu tipis dengan spesifikasi yang dulu mungkin tidak pernah terbayangkan. Dulu komputer membuat saya begitu antusias karena ada Pac Man-nya, sekarang komputer membuat saya antusias karena bisa bebas berkicau di Twitter.

About The Author

7 Comments

  1. Cheat PB Terbaru
    23/01/2012
  2. giewahyudi
    23/01/2012
  3. indobrad
    24/01/2012
  4. rara
    25/01/2012
  5. yoszca
    27/01/2012
  6. diah
    02/02/2012
  7. kHie
    09/02/2012

Add Comment

Leave a Reply

%d bloggers like this: