Tags: ,

Ikut Saya Yuk Mas

Tango Dance ( sumber : Google )

Entah kenapa, dalam hidup saya seringkali bertemu dengan kaum gay. Beberapa kali juga saya ditawar mereka. Postingan ini sama sekali tidak bermaksud mendiskreditkan mereka, hanya berbagi cerita tentang pengalaman bersama kaum gay yang sering terpinggirkan.

Suatu hari sekitar tahun 1999. Waktu itu malam, hujan gerimis sedang membasahi kota Makassar. Di teras sebuah ruko saya diam menunggu pete-pete ( angkot di kota Makassar ), teman yang menemani saya sudah masuk ke lorong dan mungkin sudah menikmati teh hangat di rumahnya. Di samping saya seorang lelaki yang umurnya sekitar 30an, saya awalnya tidak terlalu memperhatikan sebelum akhirnya dia bertanya.

” Mau ke mana mas ? “, nadanya lembut dan sopan. Saya menjawab pertanyaannya, menyebut sebuah tempat.

Berikutnya dia makin rajin bertanya dan saya juga berusaha menjawab sesopan mungkin. Saya pikir wajar, sesama orang yang sedang membunuh waktu sambil menunggu hujan reda. Malam makin larut dan hujan masih enggan berhenti.

” Ikut saya yuk, mas ” Akhirnya kalimat itu keluar juga dari mulutnya. Saya menanggapinya sebagai basa-basi dan masih menjawab dengan sopan. Tapi ternyata itu bukan basa-basi, lelaki itu mulai agak memaksa dengan beragam bujuk rayu. Saya mulai tidak nyaman dan mulai menghubung-hubungkan ajakannya dengan gayanya yang memang kemayu. Tapi saya juga bukan tipe orang yang tega untuk melabrak atau bahkan menjawab dengan nada tinggi.

Malam itu saya terselamatkan oleh si teman yang tiba-tiba datang. Melihat saya masih menunggu di teras ruko dia mengajak saya masuk ke rumahnya sambil menunggu hujan reda. Syukurlah, saya benar-benar merasa terselamatkan.

Anehnya, kejadian yang sama berulang beberapa waktu kemudian. Hampir di tempat yang sama saya kembali bertemu seorang lelaki kemayu yang dengan vulgarnya mengajak saya ke rumahnya.

Dua kejadian di atas sebenarnya adalah perulangan dari kejadian-kejadian lain dengan skala yang lebih sopan. Dulu saya sempat mendatangi sebuah salon yang diasuh oleh seorang lelaki kemayu. Sepanjang durasi pemotongan rambut dia secara terang-terangan memuji kalau saya ganteng sambil sesekali mencubit gemas pipi saya. Rasanya risih, tapi saya tidak berbuat apa-apa. Takut dan segan tentu saja.

Hal yang paling ekstrem adalah ketika saya masih sekolah di STM. Waktu itu saya dan beberapa teman sedang Praktek Kerja Lapangan di sebuah BUMN. Seorang pegawai di sana adalah seorang lelaki kemayu yang bahkan semasa mudanya aktif di organisasi yang membawahi para waria di Makassar dan sekitarnya. Sejak hari pertama dia sudah berusaha mengakrabkan diri pada kami dan mungkin hanya perasaan saya saja, tapi saya merasa dia berusaha menarik perhatian saya.

Belakangan dia memang makin gencar mendekati saya, dengan beragam alasan dia sering minta tolong diantar ke sana ke mari dengan motornya. Beberapa kali juga dia mentraktir saya makan siang sambil tak lupa menyelipkan selembar uang yang nilainya cukup besar untuk anak sekolahan waktu itu.

Puncaknya adalah ketika akhirnya dia meminta saya menjadi simpanannya. Dia berjanji akan membelikan saya motor dan membiayai kalau saya mau kuliah. Saya kaget luar biasa, dan dengan halus saya menolak. Beruntung karena dia bisa menerima penolakan saya dan tidak memaksakan kehendaknya. Selepas itu saya memang mulai menjaga jarak hingga masa PKL berakhir dan sampai sekarang tidak pernah lagi bertemu.

Saya memang sering bertemu dengan orang-orang seperti mereka, tapi saya sama sekali tidak menganggap itu sebagai sebuah kesialan. Bagi saya mereka tetap saudara kita, mereka tetap manusia seperti kita juga yang berhak memiliki perasaan dan berhak mengungkapkannya kapan saja. Mereka seperti itu tentu bukan karena kemauan mereka, bila diberi pilihan mereka tentu akan memilih untuk menjadi lelaki atau menjadi perempuan.

Saya kenal beberapa orang yang memiliki disorientasi seksual seperti itu, dan saya menghormati mereka seperti layaknya saya menghormati orang lain yang (katanya) normal. Buat saya para gay, bencong, waria atau apapun cap yang diberikan orang,? tidak layak untuk didiskreditkan dalam pergaulan. Mereka manusia, sama seperti kita. Lingkunganlah yang kemudian membentuk mereka seperti itu.

Mereka, orang-orang yang kadang terpinggirkan itu buat saya jauh lebih baik daripada mereka yang mengaku terhormat tapi sesungguhnya lebih merugikan kita sebagai masyarakat. Mereka yang berpakaian rapi dan wangi tapi tega menyedot uang rakyat untuk kepentingan mereka sendiri. Buat saya kaum gay, bencong, waria atau apapun cap orang untuk mereka jauh lebih terhormat.

Jadi saya tetap tidak akan marah bila suatu saat nanti saya akan ketemu dengan orang yang kemudian berkata, “ikut saya yuk mas “. Saya akan tetap menolaknya dengan halus, tanpa sedikitpun melecehkan mereka.
[dG]

About The Author

38 Comments

  1. nique
    05/03/2012
    • iPul dg.Gassing
      05/03/2012
  2. indobrad
    05/03/2012
    • iPul dg.Gassing
      05/03/2012
  3. melivedder
    05/03/2012
    • iPul dg.Gassing
      05/03/2012
  4. iQko
    05/03/2012
    • iPul dg.Gassing
      05/03/2012
  5. mamie
    05/03/2012
    • iPul dg.Gassing
      05/03/2012
  6. erwin
    05/03/2012
    • iPul dg.Gassing
      05/03/2012
      • nique
        06/03/2012
        • yoszca
          09/03/2012
  7. greenfaj
    05/03/2012
    • iPul dg.Gassing
      05/03/2012
  8. Aditya Eka Prawira
    05/03/2012
    • iPul dg.Gassing
      05/03/2012
  9. giewahyudi
    05/03/2012
    • iPul dg.Gassing
      05/03/2012
  10. ekoikhyar
    05/03/2012
    • iPul dg.Gassing
      05/03/2012
  11. Asop
    05/03/2012
    • iPul dg.Gassing
      05/03/2012
  12. Lomar Dasika
    06/03/2012
  13. Rusa
    14/03/2012
    • iPul dg.Gassing
      15/03/2012
  14. kw
    18/10/2012
    • iPul dg.Gassing
      18/10/2012
      • arul
        08/11/2014
  15. ferdi
    01/08/2014
  16. NIZARANIZMUH
    31/08/2014
  17. luthfi
    07/01/2015
  18. andri
    26/04/2015
  19. gunawan
    14/06/2016
  20. Fui
    31/07/2016
  21. Amir
    31/10/2016

Add Comment

Leave a Reply

%d bloggers like this: