Cerita Ringan

Nasi Padang, Harus Jadi Identitas Kuliner Bangsa

nasi padang
All hail Nasi Padang!

Gara-gara hampir dua minggu menyantap Nasi Padang, saya sampai terpikir makanan ini wajib jadi identitas kuliner Indonesia.

 

KALAU ADA MAKANAN yang bisa jadi ikon nasional Indonesia, saya percaya Nasi Padang bisa jadi ada di urutan pertama.

Kenapa? Alasannya banyak, bahkan bisa jadi banyak sekali.

Pertama, sangat mudah menemukan warung Nasi Padang di manapun Anda berada. Mau di kota besar di pulau Jawa, atau di kota kecil di Papua. Nasi Padang bisa ditemukan di tepi jalan, atau utamanya di persimpangan.

Ada anekdot kalau orang Padang (lebih tepatnya orang Minang), asal sudah menemukan persimpangan pasti bisa bikin warung Nasi Padang. Mereka punya jiwa petualang dan perantau yang sangat kuat, dan salah satu yang bisa diusahakan berdiri di mana saja, ya warung Nasi Padang. Bahkan di belahan dunia lain di Amerika sana, warung Nasi Padang juga ada.

Kalau saja sekarang Amerika bisa lagi mengirim manusia ke bulan, bisa jadi para astronot akan menemukan warung Nasi Padang di sana.

Saking mudahnya menemukan warung Nasi Padang.

Kedua, beragam bahan bersatu di Nasi Padang. Ini menggambarkan kebhinnekaan, berbeda-beda tapi satu juga.

Di hidangan Nasi Padang ada beras, ada daging sapi, ada telur ayam, ada ikan air tawar, ada ikan laut, ada sayuran hijau, ada cabe, ada santan (tentunya), ada rempah-rempah, pokoknya ada semuanya. Tapi semua bersatu-padu, bekerjasama mendatangkan rasa lezat dan kemudian sensasi kenyang yang luar biasa.

Kurang apalagi coba? Bukankah memang seharusnya kita hidup seperti itu? Beda suku, beda ras, beda bahasa, beda agama, beda penampilan dan beda-beda lainnya. Tapi, kita harus sama, bekerjasama dan sepaham untuk jadi orang yang berguna bagi nusa dan bangsa dan bagi manusia lain.

Jadi jelaslah kalau Nasi Padang adalah perlambang yang paling pas untuk menggambarkan kebhinnekaan Indonesia.

Ketiga, harganya beragam. Dari harga yang paling mahal yang susah dijangkau kita-kita pekerja non formal ini sampai harga yang paling ramah di kantong pekerja kelas atas. Semua tersedia.

Tinggal pilih saja, mana yang paling pas dan nyaman buat kantong dan hati Anda. Hasilnya toh tetap sama: nikmat, lezat dan kenyanggg!

Toh meski harganya beda-beda, kualitas rasanya nyaris sama saja. Warung Nasi Padang di tepi jalan tanpa pendingin ruangan rasanya tidak jauh beda lezatnya dibanding warung Nasi Padang di tempat yang berpendingin ruangan.

Keempat, Nasi Padang mengutamakan kesetaraan. Bagaimana saya bisa bilang begitu? Karena menyantap Nasi Padang tidak akan sempurna kalau menggunakan sendok. Harus dengan tangan kosong, saudara-saudara!

Apa enaknya coba makan Nasi Padang dengan sendok? Sensasi ketika tangan menyentuh nasi yang disiram dengan kuah bersantan tidak akan terasa, padahal itu syarat utama nikmatnya Nasi Padang.

Jadi di sini jelas sekali adanya unsur kesetaraan. Siapapun Anda, mau pekerja harian dengan pendapatan di bawah sejuta sebulan, atau eksekutif yang pendapatannya susah dihitung per bulan, semua harus makan pakai tangan kosong. Itu kalau mau merasakan paripurnanya kenikmatan menyantap Nasi Padang.

Kelima, Nasi Padang penyelamat bagi para Muslim. Kita pasti tahulah kalau sebagian besar orang Indonesia adalah Muslim. Tapi, ada juga beberapa daerah di Indonesia yang mayoritasnya adalah kaum Nasrani atau agama selain Islam sendiri.

Nah, kaum Muslim biasanya akan sedikit kesulitan kalau berkunjung ke daerah seperti itu. Sulit mencari makanan halal yang sesuai dengan syariat. Di sinilah Nasi Padang hadir sebagai penyelamat!

Para Muslim bisa dengan tenang masuk warung Nasi Padang dan mereguk kenikmatan tanpa harus was-was, ini halal atau tidak? Insya Allah semua warung Nasi Padang pasti akan mengutamakan halal.

Buat yang non Muslim, Nasi Padang juga tentu jadi pilihan bukan? Jadi semua senang.

Nah, dari semua alasan-alasan itu jelaslah kalau Nasi Padang memang sangat pantas jadi identitas kuliner Nusantara. Unsur-unsur yang dibutuhkan sudah ada di dalam Nasi Padang. Dari filosofi budaya, kebhinnekaan, ketersediaan, kehalalan sampai tentu saja kelezatan. Paket lengkap pokoknya.

Jadi, siap untuk makan siang pakai Nasi Padang?

Ah, tambuah ciek! [dG]

Bagikan Tulisan Ini:

About Author

a father | passionate blogger | photographer wannabe | graphic designer wannabe | loves to read and write | internet junkie | passionate fans of Pearl Jam | loves to talk, watch and play football | AC Milan lovers | a learner who never stop to learn | facebook: Daeng Ipul| twitter: @dgipul | [email protected] |Connect ke Google+ profile

Comments (10)

  1. Bagi saya Nasi Padang pakai box beda rasanya dengan Nasi Padang yg di rames tapi kenyanganya sama supernya #eh aduh jadi lapar

  2. Aduuuhh menyesalku nyasar disini malam-malam begini. Jadi lapar. Untung nda ada fotonya paru goreng sambel ijo di pajang. Daeng, kalo nanti nasi Padang jadi makanan terenak se Indonesia bisa timbul kecemburuan karena rendangnya kan sudah jadi makanan terenak sedunia. Dia lagi dia lagi.

  3. Iyaaa… Nasi padang ini salah satu kuliner nusantara favoritku! Dulu jaman masih sekolah, dan kebetulan berkunjung ke bali yg mayoritas penduduknya hindu, saya dikasih pesan orang tua untuk cari makan nasi padang saja, dijamin halal.

  4. Nasi padang itu makanan paling enak seduniaaaa. udah gitu aja.

  5. Deeeh, mauka Nasi Padang. Kemarin saya sempat ke Ambon malah dekatan sama Rumah Makan Padang. Memang dimana-mana yah Rumah Makan Padang ini. Setujuu banget sama Deng Ipul. 😀

  6. Ntar pulang kantor singgah makan nasi Padang ah… 🙂

  7. Selain enak nasi padang juga bisa jadi alternatif ku kalo kesusahan nyari makan di luar.
    kadang kan suka bingung tuh nentuin mau makan dimana,
    kalo udah biingung jalan terakhirnya ya nasi padanga, sama nasi goreng juga ding,

Comment here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.