CAKAR-kemarin,hari ini,entah esok..

Kalo anda tanya apa itu CAKAR ?,maka orang2 pasti jawabnya : kuku2 tajam yang dimiliki oleh binatang,yang dipake buat cari makan ato mempertahankan diri. Tapi kalo anda tanya ke orang-orang di Sulawesi Selatan,pasti akan ada satu jawaban lagi yang muncul. Bagi orang Sul-Sel,istilah CAKAR bukan cuman brarti kuku tajam tadi,tapi juga brarti pakaian ato barang2 bekas layak pakai dari luar negeri. Entah siapa yang mulai,yang jelas barang2 bekas dari luar negeri itu kemudian terkenal dengan istilah CAKAR ato Cap Karung, karena memang barang2 tersebut bersembunyi dalam balutan karung hingga tiba di tangan pedagang yang kemudian menggelarnya bwt para konsumen. Asal dari barang2 itu sendiri bermacam2, sebagian besar produk dari CHINA,TAIWAN,HONGKONG, JEPANG, negara2 EROPA *paling banyak dari Italia & Prancis*, AUSTRALIA dan sedikit dari AMERIKA SERIKAT.

Aku sendiri gak tau kapan tepatnya CAKAR masuk ke Sul-Sel pada khususnya dan Makassar pd umumnya. Yang jelas sekitar awal 90-an itulah pertama kalinya aku dengar tentang CAKAR, soalx waktu itu ada Om yg jadi salah satu konsumennya. Cuman seingatku CAKAR waktu blum menarik, selain karena bentuknya yang kucel,modelnya juga masih gak up to date,betul2 ketinggalan jaman.

Nah,turning point buat CAKAR terjadi setelah krisis moneter parah melanda negeri ini. Harga2 melambung tinggi sampe berlipat2, termasuk harga pakaian dan produk2 fashion tentunya. Nah, saat makin parah itulah orang2 kayaknya makin banyak yang mulai tertarik untuk melirik CAKAR. Pertimbangan awal mungkin karena harganya yang sangat terjangkau (bayangkan kalo kemeja aja bisa dapat 5 ribu perak sebiji), walopun waktu itu soal model dan merk blum variatif dan masih tergolong gak up to date. Melewati hitungan taun 2000,CAKAR mengalami banyak perbaikan, kalo tadinya model yang ditawarkan sebagian besar masih model baju2 5-10 taun sebelumnya, maka setelah taun 2000 model2 yg ampir up to date (paling ketinggalan 1 taun ) udah mulai banyak tergantung di lapak2 CAKAR. Kondisi ekonomi yang gak makin membaik memaksa makin banyak orang untuk melirik alternatif yang satu ini, bukan cuman buat kalangan menengah ke bawah tapi lama kelamaan kaum yang bermobil pun mulai meramaikan persaingan mencari CAKAR yang bagus.

Imbasnya, lapak CAKAR mulai menjamur di beberapa sudut kota Makassar. Beberapa tanah kosong yang tadinya nganggur tiba-tiba terpakai buat bikin lapak CAKAR, begitu juga dengan beberapa tempat perbelanjaan yg sebenarnya udah tutup dan gak kepake, akhirnya kepake lagi . Kualitas,model dan jenis barang yang ditawarkan pun akhirnya makin beragam. Pokoknya dari produk fashion utama (baju kemeja,kaos,jeans,celana pendek,jaket dan jas) sampe produk non fashion (seprei,bed cover,gorden,karpet,tas dan gendongan bayi) bertebaran di mana-mana. Asyiknya lagi, merek yang masuk ke Makassar juga ikut bervariasi dan makin wah..bayangkan klo Jins merk Guess,Versace,Hugo Boss dan lain2 yang terkenal dengan kondisi 80-90 % bisa anda dapatkan dengan harga 35rb sampe 50rb. Aku sendiri pernah nemu jeans Calvin Klein dan jaket Nautica yang kondisinya 90 % lebih dengan harga 35 rb perak..lumayan kan ?,semuanya asli 100%. emang sih tampang awalnya gak meyakinkan gitu,lecek dan kadang2 kotor tapi klo udah dicuci apalagi klo nyucinya pake jasa laundry wuiii gak kliatan deh bedanya.

Buat pecinta sepakbola, kadang2 pada waktu tertentu ada banyak jersey2 milik tim2 terkenal dan ditanggung asli pula..sayangnya klo untuk yang satu ini aku malah blum pernah nemu jersey milik tim favoritku, ato pernah nemu tapi ukurannya nggak pas. Yah, namanya juga CAKAR kita nggak bisa nanya “ ada yg ukuran XL gak ?”, ato “ ada yang warna biru nggak..?”, pasti diketawain yang jual..jadi untung2an deh,klo pas lagi untung ya dapet yg sesuai dengan keinginan, tapi klo lg sial keliling-keliling sepanjang haripun gak dapat apa2.

Oya, soal Jersey tadi, teman2ku banyak yg pernah dapat jersey yg oke. Ada yg nemu baju timnas Italy taun 1994 (merk-nya masih Diadora, buat koleksi keren kan..?), ada yang nemu bajunya Barcelona waktu masih pake Kappa, ato timnas Spanyol taun 1998.

Bekal utama dalam hunting CAKAR adalah kesabaran. Musti sabar dalam mencari satu persatu di tiap helai pakaian yang tergantung ato yang cuman dionggok doang di lantai. Trus musti sabar karena arena penjualan cakar sampai tulisan ini dibuat blum ada yang dilengkapi dengan AC, total luas arena penjualannya yang kecil biasanya dijejali puluhan pedagang hingga menimbulkan kesan sumpek plus aroma yang variatif. Aroma paling dominan adalah aroma apek, yang timbul dari kemasan CAKAR itu sendiri, kemudian kadang2 dapat tambahan dari bau badan pedagang maupun pengunjung yang merebak akibat tidak adanya pendingin ruangan. Untuk lengkapnya silakan bayangkan sendiri..hehehe

Modal kedua adalah ketelitian, sepintas penampakan luar dari CAKAR seperti yg aq bilang tadi memang sungguh tidak menarik. Kucel,lepek,kadang (agak) kotor plus ditumpuk gitu aja. Nah, kalo pengen dapat barang bagus silakan meneliti satu persatu barang2 tadi. Biasanya tata cara yang biasa dipakai pemburu CAKAR profesional adalah meneliti secara kasar satu persatu, memisahkan yang kira2 masuk kategori layak, kemudian di akhir nanti melakukan proses audisi mendetil atas barang yang sudah dipilih. Perhatikan cacatnya ato kotorannya (tentunya setelah memastikan ukurannya cocok). Cacat yang kira2 bisa tersamar ato kira2 bisa diperbaiki tentunya tidak jadi alasan untuk menolak barang yang udah ditaksir, apalagi klo merk, bahan,warna dan ukurannya udah betul2 cocok. Kadang2 cacat2 kecil itu malah bisa jadi faktor positif. Liatin ke pedagang, trus diungkapin cacatnya seolah2 cacatnya gak bisa dibenerin ato mengganggu banget sehingga kadang2 bisa dapat diskon yang biasanya lumayan (biasanya 1 cacat bisa dihargain 5 ribu perak). Sementara kotoran, dicek dulu kira2 kotorannya bisa ilang apa nggak, kadang2 juga bisa ngebantu dapat diskon.

Sekarang sih udah banyak pedagang CAKAR yang mau bersusah payah melaundry pakaian yang bagus, trus dipajang lengkap dengan plastiknya. Tapi imbasnya adalah ke harga yang jelas lebih mahal dikit dari harga biasanya. Untuk yang benar2 udah langganan kadang2 minta ngasih nomor hape ke pedagangnya sehingga bisa dapat info kapan ada barang baru ato barang bagus yang datang, semacam subscribe gitu..

2 tahun belakangan ini popularitas CAKAR makin menurun, ada beberapa faktor yang mempengaruhi. Pertama : CAKAR yang dikategorikan barang selundupan (walopun sekarang udah dibakck-up dengan Perda) banyak yang tertahan di pelabuhan ber bal2 (satu karung besar dinamakan Bal) sehingga pasokan ke pedagang jadi terhambat dan perputaran barang juga jadi terhambat sehingga akhirnya konsumen juga jadi malas karena barang2nya itu2 mulu.

Kedua : pedagang rata2 udah pada tau merk, sehingga mereka mulai menaikkan harga barang setelah terlebih dahulu dilaundry. Barang2 bermerk terkenal yang dulunya bisa didapat dengan harga 35 rb perak sekarang udah diatas 100an ribu perak, klo kitanya protes mereka biasanya ngomong “ wah, ini barang bagus pak, coba aja liat di Mall, harganya bisa jutaan “ *dzikhhhh*…makanya orang2 mulai males karena mikir daripada bli barang bermerk tapi bekas, mending bli barang tak bermerk tapi baru..

Ketiga: menjamurnya Trade Centre dan Mall serta Distro di Makassar mulai menarik perhatian orang2 buat nyari alternatif lain untuk produk fashion, alasannya sama dengan yang kedua di atas.

Keempat : keadaan ekonomi yang makin membaik juga membuat konsumen beralih ke Trade Centre, Mall dan Distro. Alasannya sama kayak yang nomor dua di atas.

Akibat dari merosotnya popularitas CAKAR tadi adalah pusat2 penjualan CAKAR mulai tutup satu persatu, sehingga yang benar2 exist saat ini tinggal setengahnya saja dari masa keemasannya dulu. Para pedagang pun menyiasati kemerosotan popularitas ini dengan mulai menjual barang2 baru yang merupakan copian dari produk2 terkenal, sebagian lagi betul2 banting stir menutup lapak dan ganti profesi. Di kota Pare-pare sendiri (sekitar 100km sebelah utara Makassar) yang menjadi gerbang utama masuknya CAKAR ke Sul-Sel, pedagang CAKAR yang mulai terdesak juga mencari alternatif lain dengan menjual produk2 elektronik bekas dari luar negeri. Nggak sepenuhnya bekas sih, kadang2 juga ada yang baru tapi jangan harap barang tersebut ada dus,buku garansi ato remotenya (buat tipi ato DVD player). Aku nggak tau pasti barang2 tersebut asalnya dari mana ato jalurnya gimana kok bisa masuk ke Sul-Sel, kayaknya sih selundupan juga. Harganya juga lumayan jauh lho, TV plasma 60” yang harganya bisa di atas 20 jt, kalo untung bisa dapet dng harga 8 jt. Dan oya, bukan Cuma alat elektronik sebangsa TV,DVD Player,Kulkas ato Mesin Cuci aja yang dijual…mesin mobilpun ada lho…wlopun jarang.

Ngomong soal CAKAR, kayaknya aku sendiri udah lama gak pernah hunting CAKAR lagi. Selain karena alasan waktu juga karena koleksi busanaku sendiri kayaknya udah cukup sampe setahun ke depan. Sekedar info, sekitar 90 % pakaian yang aku punya (minus pakaian dalam,seragam kantor,kaos oblong, kemeja batik dan seragam bola) adalah produk luar negeri, hebat kan..?, hehehehe..walopun ternyata setelah ditelusuri semuanya adalah barang bekas alias CAKAR. Ehm gak semua deng, karena kadang2 klo untung juga bisa dapat barang baru yang belum kepake, biasanya masih ada label supermarketnya gitu, trus warna dan kainnya masih betul2 baru..

So kalo jalan2 ke Makassar sempatkanlah jalan2 ke CAKAR, sapa tau lagi untung bisa dapat produk terkenal macam HUGO BOSS, CALVIN KLEIN, VERSACE, ARMANI, ADIDAS, NIKE, NAUTICA, Dll…itupun kalo pusat penjualan CAKAR-nya gak keburu tutup..hehehehe..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

CommentLuv badge

Baca Juga Yang Iniclose
%d bloggers like this: